Buka buku di rumput.

William Hill Meluncurkan Daftar Panjang SBOTY

Taruhan Inggris William Hill telah meluncurkan daftar panjang pesaing untuk penghargaan Buku Olahraga ke-34 Tahun Ini. Lima belas buku terbaik tahun ini, yang mencakup beragam topik dalam olahraga, telah berhasil. Juri sekarang akan ditugaskan untuk mengurangi daftar itu sebelum pemenang diumumkan pada bulan Desember.

Buka buku di rumput.

Penghargaan William Hill Sports activities E book of the 12 months menghormati keunggulan dalam penulisan olahraga. ©Pixabay/Pexels

Buku Terbaik 2022

William Hill telah merilis daftar panjang lima belas buku olahraga terbaik tahun ini. Buku Olahraga William Hill Tahun Ini, yang telah berlangsung sejak 1989, diakui sebagai hadiah penulisan olahraga sastra paling bergengsi di Inggris. Pemenangnya akan diberikan hadiah sebesar £30.000 di samping salinan buku mereka yang bersampul kulit.

Sementara penulisan olahraga mungkin merupakan topik khusus di bidang sastra, pemenang penghargaan 2005 Gary Imlach menyimpulkan pentingnya hadiah tersebut. Menurut Imlach, yang menulis ‘My Father & Different Working Class Soccer Heroes’, reputasi kuat dari hadiah tersebut memiliki kekuatan untuk mengangkat buku pemenang dari bagian olahraga dan memaparkannya kepada pembaca yang lebih luas.

Penghargaan tahun lalu diberikan kepada Michael Holding, penulis buku ‘Why We Kneel, How We Rise’. Buku ketiga oleh pemain kriket Jamaika itu digambarkan oleh para juri sebagai ‘salah satu buku olahraga terpenting yang pernah Anda baca’.

Pemenang terkenal lainnya termasuk Nick Hornby, Brian Moore dan Marcus Trescothick. Juri akan memangkas daftar dan mengumumkan daftar pendek mereka pada 27 Oktober. Pada tanggal 1 Desember pemenang akan diumumkan pada upacara penghargaan di BAFTA di Piccadilly, London. Sementara pemenangnya akan menerima hadiah uang tunai £30,000, penulis terpilih akan diberikan £3,000 dan salinan buku mereka yang dijilid kulit.

Nominasi tahun ini mengeksplorasi berbagai subjek yang mengesankan dalam olahraga, termasuk otobiografi wahyu, diskusi tentang rasisme dan seksisme dalam olahraga, dan penggambaran beberapa tokoh paling menarik dalam olahraga. Hakim Matt Williams memuji kaliber para nominasi, dengan menyatakan:

“Ada banyak buku fantastis yang akan saya ambil dan baca ulang berulang kali yang tidak berhasil, yang menyoroti betapa mengesankan dan ditulis dengan baik buku-buku yang masuk daftar panjang.”

Sepak Bola Topik Populer

2022 telah membuktikan tahun yang penting bagi sepak bola Inggris, di mana Lionesses merayakan kemenangan di UEFA Ladies’s Euros. ‘A Lady’s Sport: The Rise, Fall and Rise Once more of Ladies’s Soccer’ oleh penulis sepakbola The Guardian, Suzanne Wrack, memperingati kemenangan bersejarah bagi tim Sarina Wiegman.

Sepak bola adalah topik yang mendominasi daftar panjang, dengan whole delapan buku yang membahas tema tersebut. ‘Mencetak Gol dalam Kegelapan’ oleh Clare Shine dengan Gareth Maher adalah kisah jujur ​​tentang tekanan yang dihadapi oleh pesepakbola wanita muda. Patrice Evra’s ‘I Love This Sport’ menawarkan memoar jujur ​​tentang kebangkitan bek sayap Prancis yang karismatik menjadi bintang.

‘Two Brothers: The Life and Instances of Bobby and Jackie Charlton’ karya Jonathan Wilson menceritakan kisah dua pemain sepak bola yang paling dicintai, sementara juga menggali sejarah sosial dan melukiskan gambaran Inggris pascaperang. ‘England Soccer: The Biography: 1872-2022’ karya Paul Hayward mengeksplorasi sejarah olahraga favorit negara itu saat tim putra bersiap untuk Piala Dunia di Qatar.

‘Be Good, Love Brian: Rising Up with Brian Clough’ oleh Craig Bromfield adalah kisah lembut dan pribadi tentang bagaimana manajer sepakbola terkenal menyelamatkan penulis dan saudaranya dari pelecehan masa kecil. Bromfield berusia tiga belas tahun dan mengemis di jalan ketika dia bertemu Clough, yang tinggal bersamanya selama sembilan tahun.

Matt Dickinson menceritakan kisah musim bersejarah Manchester United yang menarik perhatian bangsa di ‘1999: Manchester United, Treble and All That’. Selama 99 bab pendek, ia menceritakan bagaimana tim pergi dari klub yang dijual ke kemenangan treble dari Liga Premier, Piala FA dan Liga Champions.

Melengkapi roundup bertema sepak bola adalah ‘Tujuan yang Diharapkan: Kisah Bagaimana Knowledge Menaklukkan Sepak Bola dan Mengubah Permainan Selamanya’ dari Rory Smith. Buku ini mengeksplorasi bagaimana teknologi telah mengubah permainan selama dua puluh tahun terakhir, memengaruhi taktik dan kinerja pemain.

Cerita Inspiratif

Subjek umum lainnya di antara nominasi tahun ini adalah bersepeda. ‘Le Fric: Household, Energy and Cash: The Enterprise of the Tour de France’ oleh Alex Duff membahas secara mendalam salah satu acara olahraga terbesar di dunia dan keluarga di balik kontes bergengsi tersebut.

Sementara itu, ‘God is Useless: The Rise and Fall of Frank Vandenbroucke, Biking’s Nice Wasted Expertise’ menceritakan naik turunnya olahragawan terkenal itu. Penulis Andy McGrath menceritakan bagaimana pengendara sepeda, yang tampaknya memiliki segalanya, menjadi korban doping, kecanduan, dan kematian sebelum waktunya.

Dalam ‘Beryl: In Search of Britain’s Biggest Athlete’, Jeremy Wilson menyoroti karakter misterius pengendara sepeda terbaik Inggris. Meskipun memenangkan banyak gelar dan mencetak rekor dunia, BB menjadi sasaran diskriminasi oleh otoritas bersepeda dan telah lama diabaikan dalam sejarah olahraga.

Dalam ‘My Hidden Race’, Anyika Onuora mengungkap pengalamannya berkompetisi di stage tertinggi atletik sebagai wanita kulit hitam Inggris. Setelah Black Lives Matter and Me Too, peraih medali Olimpiade berbicara dengan kejujuran yang teguh tentang realitas rasisme dan seksisme dalam olahraga profesional.

Suatu keharusan bagi penggemar tenis adalah ‘The Grasp: The Good Profession of Roger Federer’ oleh Christopher Clarey, berdasarkan lebih dari dua puluh tahun wawancara. Setelah pensiunnya pemenang Grand Slam 21 kali bulan lalu, buku ini memberikan gambaran sekilas tentang kehidupan olahragawan yang terkenal tertutup itu.

‘Phil: The Rip-Roaring (and Unauthorized) Biography of Golf’s Most Colourful Famous person’ karya Alan Shipnick telah digambarkan sebagai penggambaran yang sangat menghibur dari seorang pemain sandiwara flamboyan. Melengkapi daftar panjang William Hill yang mengesankan adalah ‘Unforgettable: Rugby, Dementia and the Battle of My Life’ oleh Steve Thompson. Dalam memoarnya yang mengharukan, Thompson merinci dampak olahraga itu padanya, memicu prognosis demensia dini saat masih berusia awal empat puluhan.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Setumpuk buku.

Author: Edward Morgan