Scientists now realize that circadian rhythms direct more than just when we sleep and when we w ...

Waktu terbaik untuk makan ditentukan oleh jam biologis

Bayangkan sebuah jam di otak Anda yang mengatur bagaimana tubuh Anda menggunakan makanan yang Anda makan. Misalkan jam ini mengontrol bagaimana tubuh Anda membakar kalori. Dan bagaimana jika jam ini bahkan mengatur nafsu makan Anda?

Pertanyaan-pertanyaan ini dan pertanyaan lainnya sedang dipelajari dalam bidang penelitian baru yang disebut krononutrisi. Pada dasarnya, para ilmuwan ingin tahu bagaimana sistem pengaturan waktu 24 jam inner kita memengaruhi kebiasaan makan kita dan pada akhirnya kesehatan kita.

Sebagian besar dari kita pernah mendengar tentang ritme sirkadian – perubahan alami dalam tubuh kita yang mengikuti siklus 24 jam. Misalnya, kita cenderung lelah dan tidur di malam hari dan bangun dan waspada di siang hari. Apa yang membuat ini terjadi?

Menurut Nationwide Institutes of Well being, pola 24 jam ini dikendalikan oleh jam biologis tertentu di hampir setiap organ tubuh kita. Dan semuanya tetap sinkron oleh satu jam utama di otak.

Lalu apa hubungannya dengan nutrisi? Para ilmuwan sekarang menyadari bahwa ritme sirkadian mengarahkan lebih dari sekedar ketika kita tidur dan ketika kita bangun. Mereka juga menandakan waktu paling alami untuk makan dan waktu terbaik untuk tidak makan. Artinya, ada waktu-waktu tertentu selama 24 jam kita saat tubuh kita menggunakan makanan yang kita makan dengan sebaik-baiknya. Dan kita tidak boleh membuang pola itu begitu saja.

Bacalah penelitian yang menarik namun rumit ini dan Anda mungkin sampai pada kesimpulan yang sama dengan yang saya lakukan. Sebisa mungkin, kita perlu makan saat terang dan tidur saat gelap. Ketika kita mengganggu waktu makan dan tidur alami ini, tubuh kita tidak merespon dengan baik.

Studi telah menemukan, misalnya, bahwa orang yang makan sebagian besar kalori mereka di pagi hari (daripada larut malam) sebenarnya membakar lebih banyak lemak saat mereka tidur. Di sisi lain, makan larut malam tampaknya menggeser jam biologis kita dengan cara meningkatkan penyimpanan lemak dan mengganggu kemampuan tubuh untuk mengatur gula darah.

Saya mengalami ini secara langsung saat kuliah di zaman batu. Sebagai mahasiswa gizi, saya mengajukan diri untuk studi penurunan berat badan di mana setengah dari kami diperintahkan untuk makan hanya antara pukul 6 pagi dan 3 sore setiap hari. Kelompok lain memakan semua kalorinya antara jam 3 sore dan waktu tidur. Kedua kelompok mengonsumsi jumlah kalori yang sama setiap hari. Tetapi setelah enam minggu, kelompok saya (pemakan awal) kehilangan berat badan secara signifikan lebih banyak daripada yang makan terlambat.

Kami masih harus banyak belajar tentang krononutrisi. Sementara itu, jika memungkinkan, ingat pepatah lama ini: Makanlah sarapan seperti raja, makan siang seperti pangeran, dan makan malam seperti orang miskin. Dan bahkan jika Anda bekerja shift malam, kembangkan pola makan dan tidur yang teratur.

Barbara Intermill adalah ahli gizi weight loss program dan kolumnis sindikasi terdaftar. E mail dia di [email protected]

Author: Edward Morgan