Southern Nevadans now have expanded access to COVID-19 testing with the opening of self-test ve ...

Varian omicron baru terdeteksi di Clark County saat kasus COVID meningkat

Kasus COVID-19 di Clark County terus meningkat minggu lalu, dengan deteksi varian virus corona baru memicu kekhawatiran atas gelombang infeksi musim dingin.

Subvarian Omicron BQ.1 dan BA2.75.2 telah terdeteksi dalam 10 hari terakhir selama pengawasan air limbah di Nevada Selatan, kata seorang pejabat di Distrik Kesehatan Nevada Selatan. Pemantauan virus corona yang telah melewati tubuh ke dalam sistem air limbah memberikan pandangan awal pada tren penyakit.

“Kami khawatir BQ.1 lepas landas sebagai pendorong gelombang sederhana yang kami lihat ini,” Cassius Lockett, direktur pengawasan dan pengendalian penyakit untuk distrik kesehatan, mengatakan pada hari Rabu.

Dia menggambarkan peningkatan baru-baru ini dalam kasus yang dikonfirmasi di county sebagai “marjinal,” tetapi mencatat, “Peningkatan marjinal dapat berubah menjadi peningkatan moderat jika salah satu varian ini mendapat pijakan, dan bahkan berpotensi menyebabkan lonjakan.”

Rata-rata 14 hari dari kasus baru harian yang dikonfirmasi naik menjadi 112 dari 93 minggu lalu di Clark County, menurut information baru dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Nevada. Di seluruh negara bagian, rata-rata meningkat menjadi 151 dari 129. Penghitungan kasus ini kurang karena meningkatnya penggunaan tes cepat di rumah, yang hasil positifnya tidak dilaporkan.

Jumlah rawat inap COVID-19 yang dikonfirmasi dan diduga turun menjadi 99 di Clark County dari 111 minggu lalu. Di seluruh negara bagian, rawat inap turun menjadi 126 dari 138. Peningkatan rawat inap biasanya tertinggal beberapa minggu di belakang peningkatan kasus baru.

Rata-rata 14 hari untuk kematian baru setiap hari, indikator tren penyakit lainnya, berdiri di nol di county dan turun menjadi nol dari satu negara bagian.

Varian yang mengganggu muncul

Otoritas kesehatan memperkirakan beberapa peningkatan COVID-19 musim dingin ini, mengingat lonjakan dua musim dingin sebelumnya dari pandemi. Pengenalan subvarian omicron baru ini dapat berkontribusi pada gelombang kasus, beberapa orang percaya.

“Mereka bersaing sangat, sangat menguntungkan dengan varian omicron saat ini, dan saya pikir mereka dapat berkontribusi pada lonjakan ini,” kata Dr. William Schaffner, seorang profesor penyakit menular di Vanderbilt College.

Misalnya, subvarian omicron baru BQ.1 dan BQ.1.1 yang terkait erat tampaknya menyebar lebih mudah daripada galur lainnya. Mereka dengan cepat berkembang menjadi lebih dari 11 persen dari kasus saat ini di AS, sebagaimana ditentukan oleh analisis genetik dari sampel tes positif, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Untungnya, laporan awal adalah penguat bivalen memberikan perlindungan penting terhadap penyakit parah yang disebabkan oleh varian ini,” kata Schaffner.

BQ.1 dan BQ.1.1 diturunkan dari BA.5, pressure dominan saat ini yang secara khusus ditargetkan oleh booster COVID-19 yang diperbarui, Lockett mencatat, menyarankan booster yang diperbarui cocok untuk memerangi pressure yang muncul ini.

Penyerapan booster bivalen tetap rendah, namun. Sekitar 85.000 dosis penguat bivalen telah diberikan di Clark County sejak September, kata Dr. Cort Lohff, kepala petugas medis untuk distrik kesehatan.

Ini setara dengan kira-kira 6 persen dari lebih dari 1,4 juta orang di Clark County yang telah menyelesaikan rangkaian vaksin awal dari dua suntikan vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna, atau satu suntikan vaksin Johnson & Johnson satu dosis.

Penguat bivalen, disahkan oleh Meals and Drug Administration pada akhir Agustus untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas, sekarang tersedia untuk anak kecil. Pekan lalu, FDA mengizinkan booster Pfizer-BioNTech untuk mereka yang berusia 5 hingga 11 tahun, dan satu oleh Moderna untuk mereka yang berusia 6 tahun.

Lohff secara khusus mendorong mereka yang berusia 65 tahun ke atas, dengan sistem kekebalan yang terganggu atau kondisi medis yang mendasarinya untuk mendapatkan booster yang diperbarui, karena mereka memiliki risiko tertinggi untuk komplikasi dari COVID-19. Dia juga mendorong orang-orang muda yang akan berada di sekitar kerabat yang lebih tua untuk mempertimbangkan mendapatkan suntikan sebagai cara untuk melindungi anggota keluarga yang lebih tua.

Ancaman ‘Twindemic’

Para pejabat sekali lagi khawatir tentang ancaman “twindemic,” musim flu yang buruk di atas lonjakan kasus COVID-19. Ancaman ini belum terwujud dalam dua musim dingin terakhir.

Namun, “Tahun ini, ketiga kalinya mungkin bukan pesonanya,” kata Schaffner. Australia dan belahan bumi selatan mengalami musim flu awal dan substansial, katanya, yang bukan pertanda baik bagi AS dan belahan bumi utara.

Meskipun belahan bumi utara tidak serta merta mengulangi apa yang terjadi di belahan bumi selatan, Schaffner mencatat bahwa beberapa bagian AS melihat aktivitas flu awal.

Dia dan otoritas kesehatan lainnya mendesak semua orang untuk mendapatkan suntikan flu dan penguat COVID, yang dapat diberikan secara bersamaan.

“Ini bisa menjadi musim dingin yang penuh dengan kerusakan,” kata Schaffner.

Hubungi Mary Hynes di [email protected] atau 702-383-0336. Ikuti @MaryHynes1 di Twitter.

Author: Edward Morgan