Leith Martin, executive director of the Troesh Center for Entrepreneurship and Innovation at UN ...

UNLV mendapat dorongan untuk siswa yang ingin memasarkan penemuan

UNLV menghasilkan lebih dari sekedar lulusan perguruan tinggi di kampusnya. Hal ini juga membantu untuk menciptakan produk dan perusahaan berkat program federal, dan upaya universitas telah sangat berhasil sehingga diberi kesempatan untuk memperluas jangkauan program.

Program Korps Inovasi Yayasan Sains Nasional, atau I-Corps, bertujuan untuk menciptakan ide-ide komersial dari penelitian yang dilakukan oleh profesor atau mahasiswa universitas. UNLV telah mengikuti program tersebut sejak tahun 2017.

Tetapi bulan lalu, ia menerima $ 1,18 juta sebagai bagian dari hibah lima tahun dari Nationwide Science Basis dan kesempatan untuk bergabung dengan Desert and Pacific Hub mulai tahun 2023.

Leith Martin, direktur eksekutif Pusat Kewirausahaan dan Inovasi Troesh di UNLV, mengatakan bergabung dengan Hub regional akan memungkinkannya bekerja dengan tujuh universitas riset lainnya untuk membawa ide-ide yang diperoleh dari penelitian akademis ke pasar komersial.

“Hal terbesar yang disediakan Hub, adalah (itu) memungkinkan kami untuk tidak hanya memanfaatkan mentor di … semua universitas itu, tetapi juga untuk meningkatkan kemampuan mengajar, atau kapasitas mengajar,” katanya.

Sebelum bergabung dengan Hub, program I-Corps UNLV diisolasi dan peserta tidak bekerja sama dengan universitas lain. Sekarang, kata Martin, program I-Corps akan menjadi “versi 2.0.”

Dia mengatakan dia ingin program untuk menghapus “tidak bertindak” dari proses komersialisasi ide-ide penelitian dan memungkinkan fakultas dan mahasiswa untuk lebih cepat mengetahui apakah mereka memiliki ide yang layak.

“Ini menyediakan ekosistem yang memungkinkan fakultas untuk mengetahui apa yang baik dan apa yang tidak,” kata Martin.

Peran yang sangat besar di wilayah ini

Nationwide Science Basis, sebuah badan federal independen, meluncurkan program I-Corps pada tahun 2011. Tujuannya adalah untuk membantu para peneliti menilai potensi pasar ide mereka dengan lebih baik.

Martin mengatakan program ini menawarkan peluang bimbingan, menghubungkan peserta dengan mitra bisnis potensial dan mengajarkan strategi kewirausahaan. Program ini juga dapat membantu meluncurkan perusahaan, mengajukan paten baru atau menjual kekayaan intelektual ke perusahaan yang sudah ada.

Ada 10 I-Corps Hubs regional di seluruh negeri dan Desert and Pacific Hub terdiri dari delapan universitas riset publik. Mereka termasuk Arizona State, Northern Arizona College, College of Arizona, Boise State, College of California, San Diego, College of Hawaii, College of Idaho dan UNLV.

Hub memungkinkan setiap universitas untuk mengambil pendekatan yang lebih kolaboratif.

“Ini benar-benar tentang membantu untuk lebih memahami bagaimana penemuan mereka dapat berdampak pada masyarakat, terutama melalui pasar komersial kami,” kata Ji Mi Choi, direktur Desert and Pacific Hub.

Choi, yang juga menjabat sebagai wakil presiden ASU’s Data Enterprise, mengatakan setiap Hub berisi universitas yang memiliki kesamaan yang kuat.

“Hub mengambil perspektif geografis yang lebih luas dan menghubungkan beberapa institusi bersama-sama,” kata Choi. “Kita semua memainkan peran yang sangat besar dalam pembangunan ekonomi dan masyarakat di wilayah kita.”

Dari ide hingga peluncuran

Program I-Corps UNLV telah membantu beberapa perusahaan termasuk Promethium Ltd., sebuah startup yang pendirinya termasuk mantan mahasiswa teknik UNLV.

Perusahaan memproduksi sistem untuk meningkatkan kualitas udara dalam ruangan dan menerima hibah $3.000 melalui program pada tahun 2018.

“Ini adalah hibah kecil senilai $3.000 yang benar-benar memungkinkan kami untuk melakukan pembuktian konsep pada teknologi kami,” kata Devon Scheg, chief expertise officer di Promethium. “Hibah itu memulai kami dan melalui sana kami membuat mannequin tupperware, di mana kami memvalidasi kinerja sistem kami dalam pengaturan pemurnian udara.”

Tetapi program tersebut tidak menghubungkan Promethium dengan sumber daya di luar UNLV seperti universitas lain, kata Scheg.

Dia mengatakan memiliki sumber daya Hub akan bermanfaat pada tahap awal perusahaan.

“Kami harus melakukan sebagian besar penjangkauan kami secara inner, itu pasti memperlambat proses jumlah koneksi yang bisa kami buat,” kata Scheg. “Dan saya pikir jika koneksi itu sudah dibangun sebelumnya ke dalam sebuah program, itu akan dapat mempercepat kemajuan dengan sangat cepat.”

Namun, menjadi peserta awal di I-Corps tidak memperlambat kemajuan perusahaan. Pada tahun 2020, itu adalah salah satu dari lima pemenang Hadiah Lee untuk Inovasi dan Kewirausahaan, menerima pendanaan $ 250.000.

Promethium sekarang mencari untuk meningkatkan modal melalui Seri A.

‘Efisiensi operasional’

Martin mengatakan bergabung dengan Hub akan membuka pintu bagi lebih banyak peserta UNLV I-Corps. Biasanya, itu hanya mampu mendukung beberapa proyek. Ia memperkirakan Hub akan mampu membantu hingga 15 proyek setiap tahunnya.

Choi mengatakan tidak ada batasan berapa banyak proyek yang dapat didukung karena operasi Hub akan dapat diskalakan untuk mengakomodasi sebanyak mungkin proyek yang layak.

“Ada banyak hal yang dilakukan bersama di tingkat Hub,” kata Choi. “Hub itu dimaksudkan untuk menciptakan efisiensi operasional dan skala ekonomi sehingga tidak setiap mitra perlu memiliki tim pelatihan mereka sendiri.”

Martin berharap program I-Corps yang diperluas akan membantu memajukan lingkungan bisnis Nevada Selatan sambil semakin memperkuat kehadiran UNLV secara lokal dan di luar.

“Saya pikir itu menjadi bagian lain dari infrastruktur yang diperlukan universitas kita untuk menerima potensi maksimalnya,” katanya. “Kami sedikit seperti sebuah pulau … namun program ini menyatukan kami dengan rekan-rekan kami yang memungkinkan kami untuk memanfaatkan sumber daya di seluruh Hub kami.”

Hubungi Sean Hemmersmeier di [email protected] Ikuti @seanhemmers34 di Twitter.

Author: Edward Morgan