Uang kertas $1 USD menutupi permukaan.

Tuduhan Penghindaran Pajak dalam Lotre Republik Dominika

Teófilo “Quico” Tabar baru-baru ini menambahkan bahan bakar ke pertempuran yang sedang berlangsung antara Lotere Nasional Republik Dominika dan Fenabanca — federasi yang bertanggung jawab atas toko taruhan atau “bancos.” Tabar, presiden Lotere Nasional, secara terbuka menuduh Fenabanca melakukan penghindaran pajak, pemerasan, dan tindakan tidak tertib yang disengaja melalui surat terbuka yang dia tulis minggu ini. Tabar tidak memberikan pukulan apa pun dalam surat itu, menunjukkan penghinaannya yang jelas terhadap praktik ilegal federasi.

Uang kertas $1 USD menutupi permukaan.

Federasi Republik Dominika untuk taruhan kecil telah dituduh membantu anggotanya untuk menghindari pajak di tengah dorongan peraturan baru-baru ini. Alexander Gray/Unsplash

Sejarah konflik

Fenabanca telah lama berada di radar Tabar. Selama kepemimpinannya dalam lotere Dominika, upaya telah dilakukan untuk mengatur “bancos,” penjual tiket lotre dan bandar yang beroperasi di luar perusahaan batu bata dan mortir, besar dan kecil, di seluruh negeri. Akhirnya, dorongan regulasi diambil oleh pemerintah pusat sesuai dengan keinginan Tabar.

Rencana awal Tabar diumumkan setahun yang lalu, tetapi tindakan itu tidak mendapat dukungan resmi hingga Februari tahun ini. Secara resmi sedang berlangsung sekarang, meskipun Fenabanca belum sepenuhnya kooperatif, demikian surat Tabar baru-baru ini.

Peraturan tersebut mengusulkan bahwa Kementerian Keuangan negara itu akan membuat aturan yang lebih ketat untuk “bancos” dan untuk Fenabanca, menempatkan kekuasaan ke tangan pihak ketiga. Selanjutnya, penjual tiket dan bandar wajib mendaftarkan diri ke otoritas baru.

Pendaftaran akan memberikan informasi berharga tentang penjual tiket sehingga mereka dapat lebih mudah diamati oleh pihak berwenang untuk memastikan mereka mematuhi semua undang-undang. Salah satu aturan tersebut berkaitan dengan kedekatan dengan sekolah dan tempat terlarang lainnya untuk bertaruh; meskipun undang-undang ini telah berlaku untuk sementara waktu, Fenabanca tidak mematuhi penutupan semua lokasi yang tidak sesuai.

Mendaftar juga akan memberikan informasi untuk tujuan pengumpulan pajak. Seperti yang dituduhkan Tabar, banyak dari lokasi ini yang tidak secara konsisten membayar pajak atas penghasilan mereka. Mereka yang telah beroperasi di luar hukum akan menghadapi konsekuensi dan mungkin tidak diizinkan untuk menjual lagi.

Penjual harus mendaftar pada April 2022, tetapi batas waktu diperpanjang dua kali, pertama hingga Juni dan kemudian hingga Juli. Pada bulan Juli, lotere membagikan daftar publik penjual tiket terdaftar sehingga pembeli dapat mengetahui siapa yang mematuhi undang-undang saat ini. Daftar ini masih tersedia di situs resmi Direktorat Kasino dan Permainan Peluang.

Mereka yang tidak terdaftar tidak akan diizinkan untuk terus beroperasi. Faktanya, Direktorat Kasino dan Perjudian menyatakan pada bulan Agustus bahwa penjual yang tidak terdaftar akan menghadapi penutupan dan peralatan mereka disita. Sayangnya, lotere bukannya tanpa kontroversi, karena baru-baru ini menghadapi persidangan untuk kasus korupsi skala besar.

Kata-kata sulit untuk Fenabanca

Terlepas dari aturan yang jelas yang ditetapkan dalam proses regulasi, Fenabanca pertama-tama merespons dengan meminta pemerintah untuk tidak membebankan pajak sementara kepada “bancos” yang terdaftar. Mereka diberitahu, bagaimanapun, bahwa pembayaran akan menjadi wajib, yang telah menyebabkan rasa konflik baru antara berbagai lembaga.

Teófilo Tabar tidak berbasa-basi saat menulis surat kepada Fenabanca baru-baru ini untuk mengungkapkan kekecewaannya atas kurangnya kerja sama mereka dalam skema regulasi. Suratnya kepada presiden Fenabanca, Rubén Jiménez, menguraikan berbagai keluhannya menyusul protes Fenabanca baru-baru ini di luar parlemen.

Tabar menuduh karyawan Fenabanca berbicara hanya untuk menghindari pajak mereka sendiri dan mengatakan mereka berperilaku seperti “kambing tanpa hukum.” Ia mencontohkan kemunafikan dalam menyalahkan pemerintah yang tidak kooperatif padahal sebenarnya Fenabanca yang tidak kooperatif, menurutnya.

Dia melanjutkan dengan mengklaim bahwa Fenabanca melindungi anggotanya dengan menghadirkan mereka sebagai korban, tetapi mereka telah mendapat manfaat dari sistem yang tidak teratur selama lebih dari satu dekade. Dia mengatakan mereka terus menyebarkan gangguan – daripada mendaftar dan mematuhi peraturan – untuk berkolusi menuju non-regulasi industri. Tabar menambahkan bahwa Fenabanca membiarkan dirinya diperas oleh orang-orang yang diwakilinya, daripada melawan mereka dan bertindak sesuai dengan hukum.

Secara keseluruhan, kata-kata Tabar kuat dan tidak banyak diperdebatkan. Seperti yang dia katakan, undang-undang telah ditetapkan sekarang, oleh karena itu pada akhirnya terserah kepada Fenabanca untuk mematuhinya. Sampai saat itu, federasi tampaknya sedang menyeret proses regulasi dan pemungutan pajak yang harus dibayar dari para anggotanya yang tak terhindarkan.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Sebuah jendela dicat untuk mengatakan BAYAR PAJAK ANDA SEKARANG DI SINI!

Author: Edward Morgan