A 'for sale' sign hangs in front of a home on June 21, 2022 in Miami. Mortgage rates top 7% for ...

Tingkat hipotek mencapai 7% untuk pertama kalinya sejak 2002

LOS ANGELES — Biaya membeli rumah melonjak lagi minggu ini, karena tingkat rata-rata hipotek suku bunga tetap 30 tahun yang populer melampaui 7 persen untuk pertama kalinya sejak 2002.

Baru bulan lalu tingkat suku bunga naik di atas 6 persen untuk pertama kalinya dalam 14 tahun. Lompatan dramatis terbaru membuat pembelian rumah semakin tidak terjangkau dan akan semakin memperlambat pasar yang sudah terhuyung-huyung akibat kenaikan biaya pinjaman.

“Ini gila,” kata Tressa Pope, dealer hipotek daerah Los Angeles. “Tarif naik begitu cepat sehingga orang tidak siap.”

Hanya pada awal 1980-an, saat inflasi tinggi lainnya, tingkat suku bunga naik lebih cepat daripada yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir. Meskipun harga masih di bawah rata-rata historis 7,76 persen, perubahan mendadak itulah yang menjungkirbalikkan pasar.

Untuk sebagian besar pandemi, kebijakan uang mudah Federal Reserve menahan suku bunga hipotek di bawah 3 persen dan memungkinkan orang untuk membuat penawaran yang lebih besar dan lebih besar.

Tapi tahun ini, inflasi dan upaya financial institution sentral untuk menjinakkannya telah menyebabkan tingkat suku bunga menjadi lebih dari dua kali lipat.

Dengan harga yang naik begitu cepat, pembeli harus mencoba membeli rumah dengan nilai yang ditetapkan saat uang masih murah. Banyak yang tidak bisa.

Penjualan rumah jatuh di seluruh negeri dan, di beberapa pasar, harga turun, tetapi tidak cukup cepat untuk mengimbangi kenaikan suku bunga.

Pada hari Kamis, perusahaan hipotek Freddie Mac melaporkan bahwa biaya rata-rata pinjaman rumah dengan suku bunga tetap 30 tahun adalah 7,08 persen minggu ini, naik dari 6,94 persen minggu lalu dan 3,14 persen tahun sebelumnya.

Jika suku bunga bertahan di atas 7 persen, para ekonom mengatakan kemungkinan akan menurunkan harga lebih dari jika mereka bertahan di kisaran 6 persen karena kebanyakan orang Amerika membutuhkan hipotek untuk menjadi pemilik rumah.

Pope, pendiri TPG Mortgage Lending, mengatakan “sebagian besar” kliennya sekarang berada di sela-sela. Entah mereka telah diberi harga bersama-sama, atau waspada membuat keputusan keuangan yang buruk, mengingat ketidakpastian arah harga dan tarif rumah.

Bagi mereka yang masih mau dan mampu membeli, mungkin mereka akan merasakan pengalaman yang relatif lebih mudah daripada di awal tahun.

Beberapa penawaran jauh lebih jarang, dan penjual semakin bersedia memberi uang kepada pembeli untuk membayar biaya penutupan atau membeli turun tingkat bunga mereka.

Jika harga rumah terus turun, pada akhirnya bisa mengimbangi kenaikan tingkat hipotek dan memungkinkan lebih banyak orang untuk membeli rumah.

Tetapi untuk saat ini, kenaikan tarif berarti bahwa jika seseorang membeli rumah dengan harga rumah yang agak lebih rendah saat ini, mereka masih akan membayar ratusan dolar lebih banyak per bulan daripada membeli di puncak, menurut analisis Zillow yang mengasumsikan 20 persen turun dalam kedua kasus. .

Semakin banyak ekonom memperkirakan harga akan terus menurun setidaknya hingga tahun 2023. Dan perkiraan baru-baru ini dari Asosiasi Bankir Hipotek memperkirakan bahwa pada akhir tahun depan tingkat suku bunga akan turun menjadi sekitar 5,4 persen, didorong lebih rendah oleh ekonomi yang melambat.

Banyak ahli tidak memprediksi kehancuran perumahan yang serupa dengan yang terjadi selama Resesi Hebat, sebagian besar karena standar pinjaman yang lebih ketat. Tetapi beberapa analis mengatakan harga rumah masih bisa turun dengan poin persentase dua digit dari puncaknya.

Author: Edward Morgan