Steve Bannon, center, a longtime ally of former President Donald Trump, convicted of contempt o ...

Steve Bannon mendapat 4 bulan penjara karena menentang 1/6 panggilan pengadilan

WASHINGTON — Steve Bannon, sekutu lama mantan Presiden Donald Trump, pada Jumat dijatuhi hukuman empat bulan penjara setelah menentang panggilan pengadilan dari komite DPR yang menyelidiki pemberontakan 6 Januari di US Capitol.

Hakim Distrik AS Carl Nichols mengizinkan Bannon untuk tetap bebas menunggu banding dan juga menjatuhkan denda sebesar $6.500 sebagai bagian dari hukuman. Bannon dihukum pada bulan Juli atas dua tuduhan penghinaan terhadap Kongres: satu karena menolak untuk duduk untuk deposisi dan yang lainnya karena menolak memberikan dokumen.

Nichols menjatuhkan hukuman setelah mengatakan undang-undang itu jelas bahwa penghinaan terhadap Kongres tunduk pada hukuman minimal wajib setidaknya satu bulan di balik jeruji besi. Pengacara Bannon berpendapat hakim bisa menjatuhkan hukuman percobaan sebagai gantinya. Jaksa telah meminta agar Bannon dikirim ke penjara selama enam bulan.

“Menurut saya, Pak Bannon tidak bertanggung jawab atas perbuatannya,” kata Nichols sebelum menjatuhkan hukuman.

Panel DPR telah meminta kesaksian Bannon atas keterlibatannya dalam upaya Trump untuk membatalkan pemilihan presiden 2020. Bannon belum memberikan kesaksian atau memberikan dokumen apa pun kepada komite, tulis jaksa.

Jaksa berpendapat Bannon, 68, pantas mendapatkan hukuman yang lebih lama karena dia telah mengejar “strategi itikad buruk” dan pernyataan publiknya yang meremehkan komite itu sendiri memperjelas bahwa dia ingin merusak upaya mereka untuk mencapai dasar serangan kekerasan dan menyimpan sesuatu seperti itu agar tidak terjadi lagi.

“Dia memilih untuk bersembunyi di balik klaim palsu tentang hak istimewa eksekutif dan nasihat penasihat untuk mengabaikan Kongres,” kata jaksa JP Cooney.

“Yang Mulia, terdakwa tidak kebal hukum dan itulah yang membuat kasus ini penting,” kata Cooney. “Harus dijelaskan kepada publik, kepada warga negara, bahwa tidak ada seorang pun yang kebal hukum.”

Pembela, sementara itu, mengatakan dia tidak bertindak dengan itikad buruk, tetapi berusaha menghindari bertabrakan dengan keberatan hak istimewa eksekutif yang diajukan Trump ketika Bannon pertama kali dilayani dengan panggilan pengadilan komite tahun lalu. Penasihat presiden yang pernah menjadi penasihat itu mengatakan dia ingin ada pengacara Trump di ruangan itu, tetapi komite tidak mengizinkannya.

Dalam menjatuhkan hukuman, hakim mencatat bahwa Bannon memang memiliki pengacara, dan meskipun nasihatnya mungkin “terlalu agresif”, dia tampaknya mengikutinya.

“Tn. Bannon tidak sepenuhnya mengabaikan fakta bahwa dia telah menerima panggilan pengadilan dan dia juga tidak gagal untuk terlibat dengan komite sama sekali, ”kata Nichols.

Banyak mantan pembantu Gedung Putih lainnya telah bersaksi hanya dengan penasihat mereka sendiri. Bannon telah dipecat dari Gedung Putih pada 2017 dan menjadi warga negara ketika dia berkonsultasi dengan presiden saat itu sebelum kerusuhan.

Sebelum hakim menjatuhkan hukuman, pengacara Bannon, David Schoen, memberikan argumen yang berapi-api terhadap komite dan mengatakan bahwa Bannon hanya melakukan apa yang dilakukan pengacaranya di bawah keberatan hak istimewa eksekutif Trump.

“Terus terang, Tuan Bannon seharusnya tidak meminta maaf. Tidak ada orang Amerika yang harus meminta maaf atas cara Mr. Bannon melanjutkan kasus ini,” katanya.

Schoen juga membela pernyataan publik Bannon tentang komite tersebut: “Mengatakan kebenaran tentang komite ini atau mengutarakan pendapatnya tentang komite ini, tidak hanya dapat diterima di negara ini, itu merupakan kewajiban jika seseorang percaya itu benar,” kata Schoen.

Saat dia berjalan ke pengadilan pada hari Jumat, Bannon mengatakan kepada wartawan, “Rezim tidak sah ini, hari penghakiman mereka adalah pada 8 November ketika pemerintahan Biden berakhir.” Bannon tidak berbicara selama persidangan, hanya mengatakan, “Pengacara saya telah berbicara untuk saya, Yang Mulia.”

Meninggalkan gedung pengadilan setelah hukuman, Bannon mengatakan dia yakin Jaksa Agung Merrick Garland akan dimakzulkan.

Jaksa telah mendorong denda maksimum, mengatakan Bannon menolak untuk menjawab pertanyaan rutin tentang pendapatannya dan bersikeras dia bisa membayar apa pun yang dijatuhkan hakim.

Bannon juga berpendapat bahwa dia telah menawarkan untuk bersaksi setelah Trump melepaskan hak istimewa eksekutif. Tapi itu setelah tuduhan penghinaan diajukan, dan jaksa mengatakan dia hanya akan setuju untuk memberikan deposisi jika kasusnya dibatalkan.

Bannon juga menghadapi tuduhan pencucian uang, penipuan, dan konspirasi terpisah di New York terkait dengan kampanye “We Construct the Wall”. Bannon telah mengaku tidak bersalah.

Jaksa mengatakan Bannon secara salah berjanji kepada donor bahwa semua uang akan digunakan untuk membangun tembok di perbatasan AS-Meksiko, tetapi sebaliknya terlibat dengan mentransfer ratusan ribu dolar ke entitas pihak ketiga dan menggunakannya untuk menyalurkan pembayaran kepada dua orang lain yang terlibat dalam skema.

Jurnalis Related Press Nathan Ellgren berkontribusi pada laporan ini.

Author: Edward Morgan