FILE - Rapper Kanye West speaks during a meeting in the Oval Office of the White House with Pre ...

Seperti yang ditabur oleh mantan Kanye West, demikian juga yang akan kamu tuai | HALAMAN CLARENCE

Sekali lagi, saya mendengar desas-desus jengkel di udara atas pertanyaan yang lama mengganggu: Apa yang harus kita lakukan tentang Kanye?

Kecuali baru-baru ini pertanyaannya telah berubah selaras dengan nama baru yang diadopsi secara authorized oleh celebrity hip-hop dan mode kelahiran Chicago Kanye West, Ye.

Apa yang harus kita lakukan tentang Ye?

Pemimpin Redaksi Vogue Remaja Versha Sharma menanggapi pertanyaan itu dalam op-ed awal Oktober yang diarahkan ke media mode: Berhentilah meliput Ye tanpa kritik.

“Saya tahu saya tidak sendirian dalam perasaan bahwa Kanye yang tidak terlalu baru, dalam banyak hal, adalah pengkhianatan terhadap Kanye lama,” katanya sebagai penggemar lama yang diakui, “sesuatu yang bahkan dia akui.”

Saya jauh lebih tua dari Sharma, tetapi Anda tidak harus tumbuh dengan musik Ye untuk merasakan kehilangan.

Pertanyaan itu bukanlah pertanyaan baru bagi jurnalis yang meliput artis eksentrik dan haus berita utama seperti Ye. Ingat berapa banyak orang yang kecewa dengan perpisahannya selama penggalangan dana TV langsung untuk korban Badai Katrina ke ad-lib, George “Bush tidak peduli dengan orang kulit hitam.”

Tidak bagus, kataku saat itu. Bahkan jika Anda tidak menyukai semua kebijakan Bush—dan saya tidak—protes kecil Anda menurut saya cengeng dan tidak tepat waktu.

Tapi kemarahan aneh Ye baru saja dimulai.

Misalnya, ada wawancara dengan Forbes pada tahun 2020, di mana ia memperingatkan terhadap vaksin virus corona, mengutip teori konspirasi palsu bahwa itu dapat digunakan untuk menanamkan microchip.

Kemudian, Ye digugat sebesar $250 juta oleh keluarga George Floyd karena mengatakan dia meninggal karena overdosis obat daripada pembunuhan oleh polisi.

Tapi bulan lalu, serangannya terhadap kepekaan publik meningkat. Selama Paris Style Week, ia muncul mengenakan kemeja “White Lives Matter” di acara landasan pacunya.

Apa yang salah dengan itu, Anda mungkin bertanya? Tidak ada, jika Anda telah berlibur di bulan selama beberapa tahun terakhir. Tapi di planet ini, pesan itu muncul sebagai serangan yang jelas-jelas mengejek gerakan untuk meningkatkan praktik kepolisian. Bahkan pesan yang lebih sederhana “Semua Kehidupan Penting” terdengar kurang seperti menyodok di mata kemapanan liberal, meskipun itu mungkin apa yang ada dalam pikiran Ye juga.

Sebaliknya, tidak begitu jelas apa yang ada dalam pikiran Ye dengan ledakan kata-kata kasar dan bertele-tele di media sosial baru-baru ini, di mana dia mengatakan dia bermaksud untuk “mematikan 3 (sic) Pada ORANG YAHUDI,” dan selama wawancara di podcast dan dengan Tucker Carlson dari Fox Information.

Itu lebih buruk dari sekadar komentar yang menyakitkan, terutama pada saat kejahatan rasial sedang meningkat secara nasional. Kami membutuhkan kejelasan lebih dalam bahasa kami tentang ras, agama dan etnis, bukan hanya kata-kata kasar yang sembrono.

Secara nasional, FBI melaporkan bahwa orang-orang Yahudi, yang merupakan sekitar 2,4 persen dari complete populasi orang dewasa di Amerika Serikat, adalah korban dari 54,9 persen dari semua kejahatan rasial bermotif agama, terutama bagi orang-orang Yahudi Ortodoks yang memakai simbol-simbol agama mereka yang terlihat.

Saya mengambil beberapa dorongan dari reaksi gaya hapus-kebencian yang mulai muncul, sesederhana tenda sizzling canine Wiener’s Circle yang terkenal nakal berdiri di North Clark Road Chicago. Dengan lebih banyak cabai daripada wiener bergaya Chicago yang berpakaian lengkap, dikatakan: “Kanye bisa menyedot anjing halal kami.”

Mengutip Godaan, saya kedua emosi itu.

Bagaimana dengan penyakit mentalnya, banyak yang bertanya? Ye telah cukup terbuka di masa lalu tentang kondisi bipolarnya. Memang, dia terlihat dan terdengar seperti pikirannya berada di tempat lain dalam kata-kata kasarnya yang ofensif. Tapi itu bukan alasan. Ini adalah permohonan bantuan. Saya harap dia mendapatkannya.

Sementara itu, lebih dekat ke dompet Ye, begitu banyak kemitraannya untuk sepatu kets merek Yeezy dan produk lainnya melarikan diri sehingga ia kehilangan standing miliardernya, menurut Forbes. Adidas mengakhiri kemitraannya, diikuti oleh Hole, Foot Locker, dan merek lain dengan complete bisnis senilai $2 miliar. “Adidas tidak mentolerir antisemitisme dan segala bentuk ujaran kebencian lainnya,” kata perusahaan itu.

Tentu, mudah untuk mengabaikan keputusan seperti “gerakan PR” atau, seperti yang dikatakan sayap kanan, gerakan “bangun”.

Tetapi jika penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kesusilaan baik untuk bisnis, itu adalah alasan yang baik untuk memiliki lebih dari itu.

Hubungi Halaman Clarence di [email protected]

Author: Edward Morgan