FILE - Ethan Crumbley attends a hearing at Oakland County Circuit Court in Pontiac, Mich., on F ...

Remaja Michigan mengaku bersalah membunuh 4 orang dalam penembakan di sekolah

PONTIAC, Michigan — Seorang remaja Senin mengaku bersalah atas terorisme dan pembunuhan tingkat pertama dalam penembakan di sekolah Michigan yang menewaskan empat siswa dan memusatkan perhatian luar biasa pada kehidupan rumah anak itu dan dugaan peran orang tuanya dalam tragedi itu.

Ethan Crumbley mengaku bersalah atas semua 24 dakwaan, hampir setahun setelah serangan di Oxford Excessive College di Michigan tenggara. Di galeri, beberapa kerabat para korban menangis ketika asisten jaksa Marc Keast menggambarkan kejahatan tersebut.

“Ya,” jawabnya, menunduk dan mengangguk mengiyakan, ketika ditanya apakah dia “secara sadar, sengaja dan sengaja” memilih untuk menembak siswa lain.

Kantor kejaksaan mengatakan tidak ada kesepakatan yang dibuat sebelum permohonan hari Senin. Sebuah keyakinan pembunuhan tingkat pertama biasanya membawa hukuman penjara seumur hidup otomatis di Michigan, tetapi remaja berhak untuk sidang di mana pengacara mereka dapat berdebat untuk jangka waktu yang lebih pendek dan kesempatan untuk pembebasan bersyarat.

Remaja itu menarik niatnya untuk mengejar pembelaan kegilaan, dan berulang kali mengakui bahwa dia memahami potensi hukuman. Deborah McKelvy, wali yang ditunjuk pengadilan, mengatakan kepada Hakim Pengadilan Wilayah Oakland, Kwame Rowe bahwa dia telah bertemu dengannya Kamis di penjara county, dan yakin dia sepenuhnya memahami konsekuensinya.

Ethan, yang sekarang berusia 16 tahun, tidak memiliki masalah disiplin di sekolahnya, sekitar 50 kilometer di utara Detroit, tetapi perilakunya pada hari penembakan massal itu menimbulkan kepanikan.

Seorang guru telah menemukan sebuah gambar dengan pistol menunjuk kata-kata: “Pikiran tidak akan berhenti. Tolong aku.” Ada gambar peluru dengan pesan: “Darah di mana-mana.”

James dan Jennifer Crumbley menolak untuk membawa pulang putra mereka pada 30 November tetapi diberitahu untuk membawanya ke konseling dalam waktu 48 jam, menurut penyelidik.

Ethan telah membawa pistol Sig Sauer 9mm dan 50 butir amunisi ke sekolah di ranselnya hari itu. Dia pergi ke kamar mandi, mengeluarkan senjata dan kemudian menembak para siswa di lorong. Dalam beberapa menit, para deputi bergegas masuk dan dia menyerah tanpa perlawanan.

Sehari sebelumnya, seorang guru melihat Ethan mencari amunisi di ponselnya. Sekolah menghubungi Jennifer Crumbley, yang memberi tahu putranya dalam pesan teks: “Lol. Aku tidak marah padamu. Anda harus belajar untuk tidak tertangkap,” kata kantor kejaksaan.

Secara terpisah, Crumbley yang lebih tua menghadapi tuduhan pembunuhan tidak disengaja. Mereka dituduh membuat senjata dapat diakses oleh Ethan dan mengabaikan kebutuhannya akan perawatan kesehatan psychological. Orang tua jarang didakwa dalam penembakan di sekolah, meskipun senjata yang digunakan biasanya berasal dari rumah orang tua atau kerabat dekat.

Jaksa awal tahun ini mengungkapkan bahwa Ethan memiliki halusinasi tentang setan dan terpesona oleh senjata dan propaganda Nazi.

“Sederhananya, mereka menciptakan lingkungan di mana kecenderungan kekerasan putra mereka berkembang. Mereka sadar putra mereka bermasalah, dan kemudian mereka membelikannya senjata, ”kata jaksa dalam pengajuan pengadilan.

Keluarga Crumbley mengatakan mereka tidak mengetahui rencana Ethan untuk melakukan penembakan di sekolah. Mereka juga membantah bahwa pistol itu mudah diambil di rumah.

Madisyn Baldwin, Tate Myre, Hana St Juliana dan Justin Shilling tewas, sementara enam siswa dan seorang guru terluka. Selain tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan terorisme yang menyebabkan kematian, Ethan mengaku bersalah atas tujuh tuduhan penyerangan dengan niat untuk membunuh dan 12 tuduhan memiliki senjata api untuk melakukan kejahatan.

Hakim menetapkan 9 Februari untuk memulai sidang untuk menentukan apakah dia akan dijatuhi hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat atau mendapatkan hukuman yang lebih pendek karena usianya, dan kesempatan untuk dibebaskan. Pengacaranya akan dapat memperdebatkan berbagai keadaan yang meringankan, termasuk kehidupan keluarga dan kesehatan psychological. Jaksa tidak memberi isyarat di pengadilan jika mereka akan menuntut hukuman tanpa pembebasan bersyarat.

Pengacara Detroit Ven Johnson, yang mewakili keluarga beberapa korban dalam gugatan perdata terhadap distrik sekolah Oxford dan keluarga Crumbley, mengatakan permohonan Senin “adalah satu langkah kecil ke depan di jalan panjang menuju memperoleh keadilan penuh bagi klien kami.”

“Kami akan terus berjuang sampai kebenaran terungkap tentang apa yang salah yang mengarah pada tragedi ini, dan siapa, termasuk orang tua Crumbley dan beberapa karyawan Oxford Group Faculties, yang dapat dan seharusnya mencegahnya,” kata Johnson.

———

Williams melaporkan dari West Bloomfield, Michigan.

Author: Edward Morgan