David Newman of Las Vegas pumps gas at Terrible’s on Torrey Pines Drive on Monday, March ...

Rekor ekonomi Biden menjadi elang laut bagi Demokrat | TAJUK RENCANA

Saat pemilihan November semakin dekat, Demokrat berada dalam mode putus asa, terutama karena inflasi dan harga bensin yang tinggi membuat para pemilih khawatir saat mereka memberikan suara mereka. Tanggapan presiden adalah menyangkal kenyataan.

Pada hari Senin, Gedung Putih mengeluarkan rilis yang memuji sedikit penurunan harga selama beberapa minggu terakhir. “Harga gasoline telah turun rata-rata $1,22 per galon secara nasional sejak puncaknya pada Juni,” kata pernyataan itu, “penurunan 24 persen selama lebih dari 18 minggu.”

Jika Anda berada dalam keadaan tidak sadar selama 21 bulan terakhir, angka-angka itu mungkin terlihat persuasif. Meskipun benar bahwa harga bensin telah surut kembali di bawah $ 5 per galon di banyak tempat – meskipun tidak di Nevada – mereka tetap, rata-rata, kekalahan $ 1,35 lebih banyak per galon daripada ketika Presiden Joe Biden menjabat.

Mengenai inflasi secara keseluruhan, Mr. Biden sangat terkenal salah di setiap belokan sehingga heran para penangannya membiarkan dia berbicara tentang masalah itu sama sekali. Pertama, pada Juli 2021, presiden bersikeras bahwa “tidak ada yang menyarankan ada inflasi yang tidak terkendali di jalan – tidak ada ekonom yang serius.” Saat ini, dengan kenaikan harga pada degree tertinggi 40 tahun, Biden mencoba menjual kepada orang Amerika tentang gagasan bahwa tingkat inflasi tahunan 8 persen dari bulan ke bulan yang terus-menerus adalah tanda kemajuan.

Namun tidak ada bukti ketidakkoherensian presiden selain dalam hal harga energi. Setelah memasuki kantor dengan berjanji untuk mendorong produsen minyak dan gasoline keluar dari bisnis dan meningkatkan peraturan negara dalam upaya untuk menjaga bahan bakar fosil di tanah, Tuan Biden terkejut — terkejut! – ketika harga bensin naik. Sekarang, sambil menyalahkan Minyak Besar yang jahat untuk mencongkel harga, presiden memanipulasi pasar untuk tujuan politik dengan sekali lagi menekan Cadangan Minyak Strategis untuk menurunkan harga sebelum pemilihan.

Analis di Institute for Vitality Analysis menyimpulkan situasinya dengan baik: “Biden telah memberlakukan batasan pada produksi minyak domestik sambil memohon Arab Saudi untuk meningkatkan output. Karena yang terakhir tidak berhasil, Biden melepaskan minyak dari SPR beberapa kali untuk menghindari kemacetan politik yang dibuat oleh kebijakan anti-minyak dan gasnya, meninggalkan persediaan cadangan pada degree terendah 40 tahun. Minyak komersial AS dalam penyimpanan sekarang lebih tinggi dari stok minyak di SPR. Sementara dia memanipulasi harga gasoline dan photo voltaic domestik dengan menggunakan SPR, Biden ingin menuntut anggota OPEC untuk ‘manipulasi harga.’ Ini setelah dia membatasi pasokan dengan menawarkan federal paling sedikit untuk sewa minyak dan gasoline sejak Perang Dunia II.”

Tidak mengherankan bahwa anggota Demokrat dari delegasi kongres Nevada tidak ingin terlihat berada di dekat presiden saat pemungutan suara dimulai. Tapi orang Nevada tidak boleh lupa bahwa, ketika menyangkut kenaikan harga dan kebijakan energi, tidak ada yang bisa lari dari kenyataan bahwa mereka semua telah sejalan dengan Gedung Putih yang kandas ini.

Author: Edward Morgan