Para pengunjuk rasa mengenakan bendera Brasil di punggung mereka.

Perlombaan Kepresidenan Brasil Menuju Putaran Kedua

Di Brasil, yang dianggap sebagai negara demokrasi terbesar di Amerika Latin, warga memberikan suara mereka pada Minggu malam untuk menentukan hasil pemilihan presiden yang bersejarah. Petahana kontroversial, Presiden Jair Bolsonaro berhadapan dengan 10 kandidat lain dari berbagai partai. Namun, penantang nomor satu adalah mantan presiden Luiz Inácio Lula da Silva. Memang, pemungutan suara awal hari Minggu berakhir dengan Bolsonaro dan da Silva cukup dekat dalam pemungutan suara untuk menjamin pemungutan suara putaran kedua pada 30 Oktober 2022.

Para pengunjuk rasa mengenakan bendera Brasil di punggung mereka.

Pemilihan presiden Brasil 2022 Brasil telah menghasilkan persaingan ketat antara mantan presiden da Silva dan petahana Bolsonaro dan akan membutuhkan putaran kedua untuk menentukan pemenangnya. Matheus Câmara da Silva/Unsplash

Ketegangan menjelang Pemilihan Presiden Brasil 2022

Hasil pemilu ini sudah sangat dinanti selama berbulan-bulan. Presiden Bolsonaro dikaitkan dengan populisme sayap kanan dan membuat banyak pernyataan dan keputusan kontroversial sepanjang masa jabatannya, beberapa di antaranya menimbulkan alis di seluruh dunia. Namun, ia menikmati banyak popularitas di Brasil untuk sementara waktu.

Penanganannya terhadap pandemi COVID-19, yang merenggut 685.927 nyawa di negara itu menurut Organisasi Kesehatan Dunia, mengilhami kekecewaan dan perbedaan pendapat dari penduduk. Dalam beberapa bulan terakhir, Bolsonaro mengubah posisi pada beberapa masalah untuk merebut kembali beberapa blok suaranya, khususnya pemilih penginjil; salah satu keputusan tersebut melibatkan legalisasi perjudian, yang awalnya dia dukung dan kemudian diancam akan diveto.

Analisis jajak pendapat pra-pemilihan menunjukkan bahwa Bolsonaro tidak mungkin berhasil keluar dari putaran pertama pemungutan suara Oktober ini. Saingan utamanya, da Silva – yang dikenal sebagai “Lula” oleh para pendukungnya – disurvei jauh di depannya. Di Brasil, pemilihan pertama dapat mencakup sejumlah kandidat. Tahun ini melibatkan 11 kontestan dari berbagai pihak. Namun, putaran kedua adalah wajib jika tidak ada calon tunggal yang mencapai sekitar 50% suara populer.

Sayangnya untuk da Silva dan pendukungnya, dia hanya melewatkan lower off untuk menghindari run off. Dia masih unggul beberapa poin dari petahana. Pada akhirnya, hasilnya adalah da Silva dengan 48,4% suara dan Bolsonaro dengan 43,23%, dengan sisanya dibagi antara kandidat yang lebih rendah.

Benih keraguan Bolsonaro

Bolsonaro telah memperingatkan selama berbulan-bulan menjelang pemilihan bahwa hasilnya mungkin curang, lebih jauh dengan secara pribadi meminta Presiden AS Joe Biden untuk dukungannya – meskipun kata-katanya menggemakan sentimen mantan presiden Trump tentang pemilihan presiden AS 2020. Namun, petahana juga mengatakan kepada para pendukungnya bahwa dia diremehkan dalam jajak pendapat.

Memang, organisasi jajak pendapat terbesar di Brasil, Ipec, jauh dalam hal pemungutan suara untuk Bolsonaro dan banyak rekannya dalam pemilihan hari Minggu. Bolsonaro menghasilkan lebih banyak suara di semua negara bagian Brasil daripada yang disarankan jajak pendapat Ipec. Beberapa rekannya – termasuk mantan menteri kesehatan dan lingkungan – terpilih menjadi anggota Kongres.

Ini mengejutkan mengingat betapa banyak menteri-menteri ini telah dikecam selama masa jabatan mereka di pemerintahan Bolsonaro, khususnya menteri kesehatannya yang menunda pembelian vaksin COVID-19 untuk penduduk, mungkin mengakibatkan lebih banyak kematian.

Kembalinya Lula

Terlepas dari keuntungan awal bagi Bolsonaro dan para pendukungnya, kampanyenya memiliki perjuangan yang sulit di depan selama empat minggu ke depan. Lawannya da Silva memiliki rencana yang sangat berbeda untuk negara dan 217 juta penduduknya. Siapa pun yang terpilih harus menghadapi beberapa krisis sekaligus: masalah lingkungan, kemiskinan yang meningkat, ekonomi yang terguncang, dan negara yang terpecah.

Bolsonaro berharap untuk tidak menjadi petahana pertama yang kalah dalam pemilihannya kembali sejak 1988. Sementara itu, da Silva mengalami apa yang disebut New York Occasions sebagai “kebangkitan politik yang menakjubkan yang bertahun-tahun lalu tampaknya tidak terpikirkan.” Meskipun da Silva memimpin selama waktu yang sangat makmur untuk Brasil, dia segera dihukum dan dipenjara atas tuduhan korupsi.

Tuduhan itu kemudian ditolak oleh Mahkamah Agung Brasil, tetapi noda tetap ada. Populasi konservatif Brasil masih melihat da Silva sebagai bagian dari masalah yang membawa Brasil ke dalam krisis. Di sisi lain, kaum kiri menganggap Bolsonaro sebagai ancaman besar bagi semua yang mereka sayangi.

Brasil saat ini memiliki undang-undang perjudian yang komprehensif dalam sistem legislatifnya. Namun, pengesahan RUU yang sebenarnya telah ditunda selama lebih dari satu tahun. Jika dia masih presiden ketika RUU itu disahkan, Bolsonaro telah berjanji untuk memvetonya, tetapi kongres kemungkinan akan mengesampingkan vetonya. Tidak jelas bagaimana da Silva akan mendekati topik legalisasi perjudian jika terpilih. Ini jelas masih merupakan masalah penting bagi warga negara dan pemimpin industri dan perlu diputuskan pada suatu saat.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Siluet tangan menjatuhkan surat suara ke dalam kotak suara.

Author: Edward Morgan