Rep. Cori Bush, D-Mo., and Rep. Alexandria Ocasio-Cortez, D-N.Y., smile after it was annou ...

Pengalih dari dua pihak | VICTOR DAVIS HANSON

Kedua partai kami telah berubah, dan itu menjelaskan mengapa satu akan menang dan satu akan kalah dalam pemilihan paruh waktu.

Demokrat lama telah memudar setelah diliputi oleh radikal dan sosialis. Kaum moderat yang pernah menganut “jalan ketiga” oportunistik mantan Presiden Invoice Clinton sekarang tidak relevan atau tidak ada sama sekali.

Setelah dianggap terlalu aneh dan sosialis untuk dianggap serius, Sen. Bernie Sanders, “Skuad” seni pertunjukan, radikal dari Kaukus Hitam Kongres dan Senator Elizabeth Warren dan sayap progresifnya yang keras adalah gembong Partai Demokrat saat ini.

Para radikal yang mengasingkan antifa dan Black Lives Matter sering menjadi pasukan kejut partai baru di jalanan. Mereka secara oportunis muncul untuk mendorong partai agar menganut undang-undang tanpa jaminan, menggunduli polisi dan menghancurkan industri bahan bakar fosil.

Karena tidak satu pun dari posisi tersebut yang mendekati 50 persen publik, Demokrat secara rutin menyebut lawan mereka sebagai rasis, nativis, dan penyangkalan iklim atau terobsesi pada gangguan psikodrama Trump lainnya dari tipuan kolusi Rusia hingga serangan Mar-a-Lago.

Apa sentris “anjing biru” yang tersisa di Partai Demokrat tetap bungkam atau, seperti Tulsi Gabbard, melarikan diri dengan jijik.

Mantan Presiden Donald Trump juga mengkalibrasi ulang Partai Republik dan membantu mengubahnya menjadi gerakan nasionalis-populis yang lebih suka menang dengan kasar daripada kalah dengan sopan. Agenda MAGA mendorong pencegahan Jackson daripada pembangunan bangsa yang tidak populer di luar negeri. Akhirnya fokus pada perdagangan yang adil dan bukan hanya perdagangan bebas. Partai Republik sekarang bersatu dalam menuntut hanya imigrasi authorized dan mempromosikan investasi domestik daripada outsourcing dan offshoring globalis.

Sebagai tanggapan, banyak dari sayap country-club lama Bush-Romney pergi dengan jijik. Yang lain menjilat luka mereka sebagai NeverTrump fanatik sesuatu atau yang lain.

Kedua partai juga telah diubah secara radikal oleh isu-isu tambahan kelas, ras dan kekayaan.

Bandingkan profil pendapatan pemilih, baik menurut kode pos atau distrik kongres. Anggota serikat buruh Partai Demokrat yang pernah membawa ember makan siang telah menjadi kantong tiga konstituen utama.

Pertama, ada orang miskin yang disubsidi dan sering berada di dalam kota.

Kedua, daging partai, adalah kelas atas, kelas atas profesional bicoastal dan pinggiran kota.

Ketiga, penguasa partai yang sebenarnya adalah orang-orang yang sangat kaya di Large Tech, Wall Avenue, Hollywood, ruang rapat perusahaan, negara administratif, media, dan dunia hukum. Hampir semua lembaga ini telah kehilangan kepercayaan publik dan jajak pendapat secara menyedihkan. Pemimpin kepompong mereka tidak pernah tunduk pada konsekuensi dari kebijakan mereka sendiri yang sering tidak bisa dijalankan.

Sebaliknya, Partai Republik dalam siklus pemilihan ini sebagian besar menyangkut masalah materi kelas menengah yang babak belur—inflasi, harga bahan bakar dan energi, perbatasan yang aman, kejahatan, kontrol orang tua terhadap sekolah, dan kebijakan luar negeri yang realistis.

Reformasi Jaminan Sosial, pengurangan pajak capital acquire dan pemangkasan kembali peraturan masih agenda Partai Republik doktriner. Tapi mereka bukan ikon partai yang didominasi kelas menengah seperti dulu di zaman Ronald Reagan.

Demokrat, sebagai juara orang kaya, tetap redistribusi dan berusaha mengenakan pajak kelas menengah untuk mendanai lebih banyak program pemerintah.

Presiden Joe Biden membatalkan beberapa pinjaman mahasiswa. Dia mencetak banyak uang. Dan dia memperluas hak. Tetapi bahkan masalah Masyarakat Besar yang kaku ini ditenggelamkan oleh keprihatinan nyata para elit kiri profesional yang menjalankan Partai Demokrat.

Lagi pula, mereka tidak terlalu khawatir tentang harga bahan bakar photo voltaic atau apakah masyarakat perbatasan dikerumuni oleh imigrasi ilegal. Mereka tidak peduli apakah tidak aman untuk naik kereta bawah tanah larut malam. Dan mereka tidak terlalu khawatir akan dirampok atau apakah mereka bisa berbelanja secara royal untuk steak akhir pekan.

Sebaliknya, para penggerak dan pelopor Demokrat yang merendahkan terobsesi dengan perubahan iklim dan berkhotbah tentang mengakhiri bahan bakar fosil. Keragaman, kesetaraan, dan inklusi — semua agenda kesetaraan hasil yang diamanatkan — adalah agama budaya mereka, bersama dengan advokasi transgender dan aborsi sesuai permintaan di 50 negara bagian.

Hasil bersih dari pergeseran radikal ini adalah bahwa Partai Republik mulai terikat dengan kelas pekerja yang terabaikan dan mereka yang tidak memiliki gelar sarjana.

Dengan cara itu mereka menenggelamkan obsesi rasial sayap kiri dengan keprihatinan kelas ekumenis.

Dalam prosesnya, Partai Republik yang baru pada tahun 2022 siap untuk memenangkan 45-50 persen pemilih Hispanik dan jumlah pria Afrika-Amerika yang hampir mencapai rekor.

Dalam lanskap politik kita yang berubah, kandidat Partai Republik yang lebih miskin secara rutin mengeluarkan uang lebih banyak di sebagian besar ras mereka. Konservatif lebih mungkin untuk dibatalkan oleh sayap kiri, lembaga anti-ekspresi bebas seperti Fb dan Twitter. Akses mereka ke pengetahuan dan komunikasi on-line sering diselewengkan oleh monopoli dan kartel seperti Google dan Apple.

Demokrat mengklaim Partai Republik adalah rasis. Tetapi mereka tidak dapat menjelaskan mengapa sejumlah besar minoritas sekarang meninggalkan Demokrat, dan daerah perkotaan negara-biru yang mereka jalankan, untuk bergabung dengan Partai Republik yang baru.

Ketika Partai Republik mengurangi peran ras, Demokrat semakin terobsesi tentang hal itu – dan mengabaikan kelas. Para Oprah, Meghan Markles, dan pembawa berita MSNBC dunia terpaku pada warna kulit dalam proporsi langsung dengan kemakmuran, standing, dan hak istimewa mereka sendiri — karena kemunafikan mereka mematikan kelas menengah dari semua ras.

Singkatnya, partai progresif sayap kiri lama telah menjadi salah satu partai regresif yang kaya. Dan begitu Partai Republik menjadi partai populis kelas menengah. Dan pemilu akan mencerminkan kedua perubahan tersebut.

Victor Davis Hanson adalah rekan terhormat dari Middle for American Greatness dan seorang klasik dan sejarawan di Stanford’s Hoover Establishment. Hubungi dia di [email protected]

Author: Edward Morgan