Seseorang mengetik di keyboard laptop.

Otoritas Gaming Malta Mengeluarkan Peringatan Di Situs Ilegal

Otoritas Gaming Malta telah menindak situs perjudian ilegal di negara tersebut, dengan secara eksplisit menyebutkan operator ilegal ini dan memperingatkan konsumen tentang membelanjakan uang mereka di situs ini.

Seseorang mengetik di keyboard laptop.

Otoritas Gaming Malta sangat waspada setelah pengawasan baru-baru ini yang melibatkan FATF. ©Thomas Lefebvre/Unsplash

Dalam pemberitahuan yang diposting di situs net resmi mereka, Otoritas Gaming Malta mencantumkan nama 18 operator yang menjalankan situs net ilegal tersebut. Daftar lengkap situs judi ilegal di Malta adalah seperti di bawah ini.

24casino1.wager 24pokies.com 24pokies1.com 24pokies2.com 24pokies3.com 24pokies4.com 24pokies5.com 24pokies6.com 4crownscasino.com 4crownscasino1.com casinowin.wager maximalwins.com olympusplay.com thepokies.internet jbgame-99.org jbac001.org jbac888.com blogjb3919.com

Beberapa area dalam pemberitahuan dimiliki oleh operator yang sama, dan tidak setiap operator memiliki foundation di Malta. Misalnya, 4 Crowns On line casino memiliki operatornya yang berbasis di Belanda, sedangkan 24 Pokies adalah kasino on-line Australia.

Otoritas Gaming Malta mengutip perlindungan konsumen sebagai alasan untuk mengeluarkan pemberitahuan tersebut, dengan jelas menguraikan bagaimana perjudian di situs net yang tidak berlisensi menghadapkan konsumen pada berbagai risiko yang terkait dengan bertransaksi dengan entitas yang tidak diatur.

“Entitas-entitas ini tidak diberi wewenang oleh MGA untuk menyediakan layanan sport kepada siapa pun di Malta, sebagaimana diharuskan berdasarkan Peraturan 3 dari Peraturan Otorisasi Permainan (SL 583.05). Oleh karena itu, entitas yang mengoperasikan situs net di atas bertentangan dengan peraturan yang disebutkan di atas, dan Pasal 13 Undang-Undang Permainan (Bab 583 Undang-Undang Malta).”

Periksa lisensi MGA, regulator memberi tahu publik

Pemberitahuan tersebut menguraikan risiko perjudian di situs net perjudian ilegal ini, dengan mengutip kekokohan kerangka peraturan negara – dan bagaimana operator tidak terikat kewajiban untuk melindungi kepentingan konsumen ketika mereka tidak mengikuti aturan. Mengutip pemberitahuan tentang hal ini:

“Kerangka peraturan sport mewajibkan orang yang berwenang untuk mematuhi persyaratan hukum yang ketat demi kepentingan konsumen. Kegiatan entitas yang tidak berlisensi tidak diatur dan tidak memberikan perlindungan yang diperlukan yang digambarkan berdasarkan kerangka kerja, membuat transaksi dengan entitas tersebut berisiko bagi konsumen.”

Selain menyoroti pentingnya kerangka peraturan negara, otoritas menyarankan publik untuk memverifikasi bahwa operator perjudian yang mereka pilih terikat secara hukum oleh persyaratan hukum ketat Otoritas Gaming Malta untuk menjalankan perjudian on-line.

Untuk membantu publik memverifikasi kredensial situs net perjudian di Malta, otoritas menyarankan konsumen untuk mengunjungi daftar entitas sport berlisensi resmi.

Langkah lebih besar menuju perlindungan pemain

Tampaknya pemberitahuan di situs perjudian ilegal di Malta adalah bagian dari langkah terbaru Otoritas Gaming Malta menuju perlindungan pemain. Setelah membatalkan tujuh lisensi pada tahun 2021, otoritas telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa operator bermain sesuai aturan.

Langkah terbesar yang telah diambil Otoritas Gaming Malta sehubungan dengan perlindungan pemain, adalah memulai konsultasi tertutup dengan kasino berlisensi MGA di negara tersebut. Konsultasi tertutup ini membuat operator perjudian menjadi percaya diri saat negara tersebut berupaya memperkuat kerangka perlindungan pemainnya dengan sejumlah amandemen pada Petunjuk Perlindungan Pemain.

Salah satu aspek terpenting dari amandemen yang akan datang, adalah menekankan kembali pentingnya kewajiban setiap kasino sehubungan dengan permainan yang bertanggung jawab. Khususnya, amandemen akan memperkenalkan “lima penanda bahaya” – barometer bagi operator kasino untuk mengidentifikasi tanda-tanda masalah perjudian – kata otoritas tersebut.

“Sebagai langkah pertama, amandemen yang diusulkan yang tunduk pada konsultasi tertutup yang sedang berlangsung menyelidiki, antara lain, kewajiban pemegang lisensi mengenai kebijakan dan prosedur permainan yang bertanggung jawab dan pengenalan lima (5) penanda bahaya yang harus dipertimbangkan. oleh pemegang lisensi ketika menentukan langkah-langkah dan proses yang efektif untuk mendeteksi dan mengatasi masalah perjudian. Ketentuan yang berkaitan dengan penguatan uang nyata dan pelatihan staf juga telah dimasukkan dalam amandemen yang diusulkan.”

Kewaspadaan MGA mengikuti daftar abu-abu FATF

Otoritas Gaming Malta telah melihat banyak reformasi setelah negara itu masuk daftar abu-abu oleh Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) – pengawas pencucian uang world – pada Juni 2021.

Sementara negara tersebut pada awalnya menyatakan ketidaksenangan mereka terhadap langkah tersebut, mereka juga telah mengambil tanggung jawab untuk melaksanakan reformasi. Reformasi sebagian besar dipandang berhasil, dengan FATF akhirnya memilih untuk menghapus Malta dari daftar.

Sementara daftar abu-abu FATF adalah bendera merah utama bagi operator perjudian yang ingin mendirikan operasi di negara tersebut, kecepatan di mana negara tersebut telah menerapkan reformasi harus menginspirasi kepercayaan pada industri perjudian.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Pemandangan pantai Malta.

Author: Edward Morgan