Anton Robinson, senior staff attorney in the Innocence Project’s Strategic Litigation De ...

Mob Museum mengadakan diskusi tentang keyakinan yang salah

Marvin Anderson sedang mengendarai semi-truk 18-roda di lalu lintas jam sibuk ketika dia menerima panggilan yang telah dia tunggu bertahun-tahun untuk didengar.

Dia menepi, turun dari truk dan mulai menari kegirangan di pinggir jalan ketika dia diberitahu bahwa bukti DNA telah ditemukan yang membuktikan bahwa dia telah dipenjara secara tidak sah selama 15 tahun.

Anderson, sekarang berusia 58 tahun, berbagi kisahnya Kamis malam selama acara Mob Museum berjudul “Mengatasi Keyakinan yang Salah: DNA dan Proyek Kepolosan.”

“Banyak orang di masyarakat kita saat ini, mereka masih tidak percaya bahwa orang yang tidak bersalah masuk penjara,” kata Anderson.

Pada tahun 1982 ketika dia berusia 18 tahun, Anderson dihukum karena pemerkosaan, penculikan dan perampokan oleh juri Virginia yang serba putih. Dia divonis 210 tahun penjara.

“Orang-orang juga harus menyadari bahwa apa yang terjadi pada saya dapat terjadi pada siapa saja pada hari tertentu,” kata Anderson.

Seorang wanita kulit putih yang diperkosa oleh seorang pria kulit hitam salah mengidentifikasi Anderson sebagai penyerangnya. Anderson tidak memiliki sejarah kriminal sebelumnya sehingga polisi menggunakan foto berwarna Anderson dari lencana ID pekerjaannya dan menyertakannya dengan lima foto hitam-putih lainnya yang diperlihatkan kepada korban.

Satu jam setelah meninjau penyebaran foto, korban mengidentifikasi Anderson secara langsung. Dia satu-satunya orang di barisan yang fotonya termasuk dalam penyebaran foto.

Direktur Program Publik Museum Shakala Alvaranga menjadi moderator diskusi dengan Anderson, yang bergabung di atas panggung oleh Anton Robinson, staf pengacara senior di departemen litigasi strategis Proyek Innocence dan mantan pembela umum.

“Tidak ada yang lebih serius daripada berdiri di samping seseorang yang benar-benar Anda yakini, berdasarkan semua yang Anda ketahui tentang kasus mereka, bahwa mereka tidak bersalah dan melihat juri mengembalikan vonis bersalah,” kata Robinson.

Selama persidangan, pengacara Anderson menolak untuk memanggil pria yang kemudian mengaku melakukan kejahatan ke pengadilan.

Anderson menjalani hukuman 15 tahun penjara dan kemudian menghabiskan empat tahun dengan pembebasan bersyarat.

“Penting bagi kami untuk berada di sini hari ini untuk memastikan bahwa semua orang memahami penyebab keyakinan yang salah dan bahwa kami semua melakukan bagian kami untuk menyingkirkannya jika kami bisa,” kata Robinson.

Robinson mengatakan bahwa Innocence Undertaking, yang didirikan pada tahun 1992, bekerja untuk membebaskan orang-orang yang tidak bersalah dan memastikan orang-orang tidak dihukum secara salah sejak awal.

“Kami bekerja untuk menciptakan sistem keadilan yang adil dan merata bagi kita semua. Dari orang-orang seperti Tuan Anderson dan semua orang,” kata Robinson. “Kita harus memiliki goyangan yang adil. Jika kita akan menyebutnya keadilan, kita semua harus memiliki goyangan yang adil. ”

The Innocence Undertaking menangani kasus Anderson pada 1994, dan dia diampuni oleh Gubernur Virginia Mark Warner pada Agustus 2002.

Bukti DNA yang mengarah pada pembebasannya ditemukan dalam catatan kriminal Virginia yang menyimpan sampel DNA dari kasus Anderson. Tes sampel mengecualikan Anderson sebagai pelaku.

Robinson mengatakan sekitar 15 persen pembebasan adalah karena bukti DNA. Dia mengatakan faktor utama yang mengarah pada keyakinan yang salah adalah kesalahan identifikasi saksi mata, yang merupakan penyebab sekitar 70 persen dari keyakinan yang salah.

The Innocence Undertaking mengamati 375 orang pertama yang dibebaskan karena bukti DNA dan menemukan bahwa mereka yang dibebaskan telah menjalani hukuman rata-rata 14 tahun penjara. Dari 375 orang pertama yang dibebaskan, 225 adalah kulit hitam, menurut Robinson.

“Kami harus mengakui bahwa bias rasial berdampak pada sistem hukum pidana dan hasil pada sistem hukum pidana dan kami harus mencari cara yang sangat spesifik untuk menghadapinya,” kata Robinson.

Akses ke bukti DNA dan arsip polisi untuk ditinjau adalah langkah besar untuk dapat mengetahui apa yang menyebabkan seseorang bersalah, katanya.

Penyebab umum lainnya dari hukuman yang salah termasuk taktik polisi yang mengarah pada pengakuan palsu dan menggunakan forensik dalam “cara yang tidak dapat dipertahankan secara ilmiah” untuk menyesatkan juri.

Sebelum penahanannya yang salah, Anderson bekerja sebagai petugas pemadam kebakaran. Setelah dibebaskan dan dibebaskan, ia menjadi petugas pemadam kebakaran dan naik ke kepala Departemen Pemadam Kebakaran Hanover, Virginia. Dia pensiun dua tahun lalu setelah menjabat sebagai kepala selama 15 tahun.

Anderson melayani di dewan direksi untuk Proyek Innocence.

“Kita harus terus berjuang untuk perubahan ini,” kata Anderson, “dan itulah yang akan terus saya lakukan.”

Robinson mengatakan, diperkirakan sekitar 3 hingga 5 persen orang di penjara dipenjara secara salah.

“Jika kita berpikir tentang jutaan orang yang kita miliki di penjara hari ini atau dihukum hari ini, itu masih membawa kita ke ribuan orang yang seharusnya tidak dipenjara,” kata Robinson.

Hubungi David Wilson di [email protected] Ikuti @davidwilson_RJ di Twitter.

Author: Edward Morgan