Lee Johnson, 30, is accused of killing his cellmate at the Clark County Detention Center on Oct ...

Laporan penangkapan: Tersangka menunjukkan sedikit penyesalan atas kematian teman satu selnya

Seorang narapidana yang dituduh membunuh teman satu selnya di Pusat Penahanan Kabupaten Clark mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak menyesal atas pembunuhan itu dan ingin teman satu selnya mati setelah dia mengklaim bahwa teman satu selnya tidak menghormatinya, kata polisi.

Lee Johnson, 30, ditangkap dan dimasukkan kembali ke penjara atas dugaan pembunuhan setelah sesama narapidana James Chatien ditemukan tewas di sel mereka pada Selasa sore, sebuah laporan penangkapan Departemen Kepolisian Metropolitan menyatakan.

Menurut laporan penangkapan, yang dirilis Kamis, petugas pemasyarakatan melakukan inspeksi visible terhadap Johnson dan Chatien di dalam sel mereka tepat setelah pukul 13:30.

Chatien, polisi mencatat dalam laporan itu, memiliki “beberapa insiden perilaku yang didokumentasikan penyalahgunaan lampu panggilannya,” referensi ke lampu panggilan yang digunakan oleh narapidana untuk memperingatkan petugas pemasyarakatan bahwa mereka membutuhkan bantuan.

Pukul 13:47, lampu panggilan itu diaktifkan. Petugas menonaktifkannya pada pukul 13:49, kata laporan penangkapan. Lampu kemudian dinyalakan kembali pada pukul 13.53

Pada pukul 14:04, ketika seorang petugas pemasyarakatan sedang melakukan pemeriksaan rutinnya, menurut laporan tersebut, dia melihat Johnson, yang berdiri di pintu sel.

Johnson mengatakan kepada petugas koreksi bahwa dia akan “berakhir seperti ini b—— a—-,” referensi yang jelas untuk Chatien.

Komentar itu membuat petugas pemasyarakatan khawatir, yang tidak bisa melihat Chatien, tetapi meminta petugas lain untuk membantu. Johnson dikeluarkan dari selnya.

Petugas masuk ke dalam sel. Chatien tidak responsif di lantai dengan darah menggenang di sekitar kepalanya.

Dia dibawa dari penjara, yaitu di 330 On line casino Middle Blvd. di pusat kota Las Vegas, ke College Medical Middle, di mana dia dinyatakan meninggal.

Polisi mewawancarai Johnson malam itu juga. Johnson, menurut polisi, “sangat gelisah dan bergoyang-goyang di kursinya” selama wawancara.

Ketika ditanya siapa teman satu selnya, Johnson berkata, “Saya tidak tahu, dan saya tidak memberi—-.”

“Lee menjelaskan bahwa insiden itu terjadi karena teman sekamarnya mengoceh setelah membersihkan sel,” kata laporan penangkapan, menggambarkan wawancara polisi dengan Johnson.

“Katanya setelah dia membersihkan, teman sekamarnya menyumbat rest room. Dia bilang dia mendapat makanan tambahan untuk teman sekamarnya. Dia bilang dia lelah diremehkan, jadi, ‘Saya mencoba membunuhnya, Anda punya masalah dengan itu?’ ”

Johnson mengatakan dia tidak menggunakan senjata apa pun – hanya tinjunya.

Johnson telah berada di penjara sejak penangkapan pada 7 Oktober. Dalam kasus itu, dia dituduh menendang petugas polisi yang menangkapnya setelah dia mencoba menyeberang di penyeberangan sementara tanda tangan merah di South Maryland Parkway dan Desert Inn Jalan.

Dia menghadapi dua tuduhan pelanggaran ringan terhadap orang yang dilindungi sehubungan dengan insiden itu.

Catatan pengadilan menunjukkan bahwa Johnson juga telah mengumpulkan 11 kasus lain di Pengadilan Keadilan Las Vegas sejak 2010. Tuduhan berkisar dari perampokan, pencurian besar-besaran dan kepemilikan narkoba hingga berbagai bentuk baterai termasuk baterai oleh seorang tahanan dan baterai domestik.

Dalam baterai kasus tahanan, Johnson dituduh meninju sesama narapidana saat keduanya ditahan di Pusat Penahanan Kabupaten Clark pada tahun 2017.

Catatan pengadilan juga menunjukkan bahwa James Chatien ditangkap dengan berbagai tuduhan paparan tidak senonoh pada tahun 2021.

Dalam sidang Rabu sore, Johnson ditahan tanpa jaminan dalam pembunuhan Chatien. Penuntutannya ditetapkan pada hari Senin.

Hubungi Brett Clarkson di [email protected] atau 561-324-6421. Ikuti @BrettClarkson_ di Twitter.

Author: Edward Morgan