Kabar baik: Dunia menjadi lebih baik. | KOMENTAR

Sangat mudah untuk percaya bahwa kehidupan di Bumi semakin memburuk. Media terus-menerus menyoroti satu demi satu bencana dan membuat prediksi yang menakutkan. Dengan semburan malapetaka dan kesuraman tentang perubahan iklim dan lingkungan, dapat dimengerti mengapa banyak orang — terutama kaum muda — benar-benar percaya bahwa dunia akan segera berakhir. Faktanya adalah bahwa sementara masalah tetap ada, dunia pada kenyataannya menjadi lebih baik. Kita hanya jarang mendengarnya.

Kami tak henti-hentinya diinformasikan tentang bencana, baik itu gelombang panas terbaru, banjir, kebakaran, atau badai. Namun, knowledge sangat menunjukkan bahwa selama satu abad terakhir, orang menjadi jauh lebih aman dari semua peristiwa cuaca ini.

Memang, pada tahun 1920-an, setengah juta orang terbunuh oleh bencana cuaca, sedangkan dalam dekade terakhir, angka kematian rata-rata 18.000. Tahun ini, sama seperti 2020 dan 2021, berada di bawah itu. Mengapa? Karena ketika orang menjadi lebih kaya, mereka menjadi lebih tangguh.

Berita televisi yang terpaku pada cuaca akan membuat kita semua berpikir bahwa bencana semakin parah. Mereka tidak. Sekitar tahun 1900, 4,5 persen dari luas daratan dunia akan terbakar setiap tahun. Selama satu abad terakhir, ini menurun menjadi 3,2 persen. Dalam dua dekade sebelumnya, satelit telah menunjukkan penurunan lebih lanjut — pada tahun 2021, hanya 2,5 persen yang terbakar. Ini terjadi terutama karena masyarakat yang lebih kaya mencegah kebakaran. Mannequin menunjukkan bahwa, terlepas dari perubahan iklim, adaptasi manusia akan berarti lebih sedikit pembakaran pada akhir abad ini.

Dan terlepas dari apa yang mungkin Anda pernah dengar tentang biaya yang memecahkan rekor dari bencana cuaca (terutama karena populasi yang lebih kaya membangun rumah yang lebih mahal di sepanjang garis pantai), biaya kerusakan menurun, bukan meningkat, sebagai persen dari PDB.

Tapi bukan hanya bencana cuaca yang semakin berkurang kerusakannya meskipun ada prediksi yang mengerikan. Satu dekade yang lalu, para pencinta lingkungan dengan lantang menyatakan bahwa Nice Barrier Reef Australia yang megah hampir mati, terbunuh oleh pemutihan yang disebabkan oleh perubahan iklim. The UK Guardian bahkan menerbitkan obituari. Tahun ini, para ilmuwan mengungkapkan bahwa dua pertiga dari Nice Barrier Reef menunjukkan tutupan karang tertinggi sejak pencatatan dimulai pada 1985. Laporan kabar baik mendapat sebagian kecil perhatian.

Belum lama ini, para pemerhati lingkungan terus-menerus menggunakan gambar beruang kutub untuk menyoroti bahaya perubahan iklim. Beruang kutub bahkan ditampilkan dalam movie menakutkan Al Gore, “An Inconvenient Reality.” Tetapi kenyataannya adalah bahwa jumlah beruang kutub telah meningkat — dari suatu tempat antara 5.000 dan 10.000 pada 1960-an menjadi 26.000 hari ini. Kami tidak mendengar berita ini. Sebaliknya, para juru kampanye diam-diam berhenti menggunakan beruang kutub dalam aktivisme mereka.

Ada begitu banyak berita buruk yang kita jarang berhenti untuk mempertimbangkan bahwa hidup menjadi jauh lebih baik pada indikator yang paling penting. Harapan hidup manusia telah berlipat ganda selama abad terakhir, dari 36 tahun pada tahun 1920 menjadi lebih dari 72 tahun saat ini. Seratus tahun yang lalu, tiga perempat dari populasi dunia hidup dalam kemiskinan yang ekstrim. Hari ini, itu kurang dari sepersepuluh. Masalah lingkungan paling mematikan, polusi udara, empat kali lebih mungkin membunuh Anda pada tahun 1920 daripada hari ini, sebagian besar melalui orang-orang miskin yang memasak dan memanaskan dengan kotoran dan kayu.

Terlepas dari kemunduran terkait COVID, umat manusia menjadi lebih baik dan lebih baik. Namun para penjual malapetaka akan terus memberi tahu Anda bahwa akhir sudah dekat. Ini bagus untuk penggalangan dana mereka, tetapi biaya untuk masyarakat sangat tinggi: kami membuat pilihan kebijakan yang buruk dan mahal dan anak-anak kami ketakutan tanpa alasan.

Kami juga akhirnya mengabaikan masalah yang jauh lebih besar. Pertimbangkan semua perhatian yang ditujukan pada gelombang panas. Di Amerika Serikat dan banyak bagian dunia lainnya, kematian akibat panas sebenarnya menurun karena akses ke AC lebih banyak membantu daripada peningkatan suhu yang merugikan. Namun, hampir di mana-mana, dingin diam-diam membunuh lebih banyak lagi.

Di Amerika Serikat, 20.000 orang meninggal karena panas, tetapi 170.000 meninggal karena kedinginan — sesuatu yang jarang kita fokuskan. Selain itu, kematian akibat flu meningkat di Amerika Serikat, dan fokus kami yang terus-menerus pada perubahan iklim memperburuk tren ini karena politisi telah memperkenalkan undang-undang hijau yang membuat energi lebih mahal, yang berarti lebih sedikit orang yang mampu untuk tetap hangat. Kurangnya perspektif berarti kita tidak fokus terlebih dahulu pada hal yang paling bisa kita bantu.

Pada skala yang lebih luas, pemanasan international mendorong para selebriti dan politisi untuk terbang keliling dunia dengan jet pribadi yang memberi kuliah kepada kita semua sementara kita menghabiskan lebih sedikit untuk masalah-masalah seperti kelaparan, penyakit menular, dan kurangnya pendidikan dasar. Kapan politisi dan bintang movie pernah bertemu untuk tujuan penting seperti obat cacing untuk anak-anak?

Kami membutuhkan keseimbangan dalam berita kami, tetapi itu tidak berarti mengabaikan pemanasan international: Ini adalah masalah nyata yang disebabkan oleh kemanusiaan. Kita butuh perspektif. Untuk mengetahui apa yang diharapkan dari planet yang memanas, kita dapat melihat perkiraan kerusakan dari mannequin ekonomi yang digunakan oleh pemerintahan Biden dan Obama, mengungkapkan seluruh biaya international perubahan iklim — tidak hanya untuk ekonomi tetapi dalam segala hal — akan setara menjadi kurang dari 4 persen yang mencapai PDB international pada akhir abad ini.

Kemanusiaan semakin makmur setiap hari. PBB memperkirakan bahwa tanpa pemanasan international, rata-rata orang pada tahun 2100 akan 450 persen lebih baik daripada hari ini. Pemanasan international berarti orang hanya akan menjadi 434 persen lebih kaya. Itu bukan bencana.

Ketakutan akan perubahan iklim menyebabkan kecemasan yang mengubah hidup. Anda mungkin tidak mendengar apa pun selain berita buruk, tetapi itu tidak berarti bahwa Anda mendengar cerita lengkapnya.

Bjorn Lomborg adalah presiden Konsensus Kopenhagen dan rekan tamu di Hoover Establishment. Buku terbarunya adalah “Alarm Palsu — Bagaimana Kepanikan Perubahan Iklim Menghabiskan Triliun Kita, Menyakiti Orang Miskin, dan Gagal Memperbaiki Planet ini.” Dia menulis ini untuk InsideSources.com.

Author: Edward Morgan