In this Sept. 30, 2013, file photo, Tony Hsieh speaks during a Grand Rapids Economic Club lunch ...

Harta milik Tony Hsieh digugat oleh mantan direktur operasi Nacho Daddy

Seorang pria yang sebelumnya mengajukan klaim kreditur senilai $30 juta terhadap harta peninggalan mendiang maestro teknologi Tony Hsieh kini menggugat harta warisan tersebut.

Mark Evensvold, mantan direktur operasi dan direktur pengembangan bisnis untuk Nacho Daddy, mengajukan klaim kreditur senilai $12,5 juta pada Juni 2021 bahwa ia mengubah klaim kreditur menjadi $30 juta tiga bulan kemudian, catatan pengadilan menunjukkan.

Karena Richard Hsieh, ayah Tony Hsieh dan pengelola harta miliknya, belum memberi tahu Evensvold jika dia telah menerima atau menolak klaim kreditur, Evensvold dapat “memperlakukan klaim kreditur sebagai dianggap ditolak” dan melanjutkan dengan gugatan, menurut pengaduan diajukan Jumat.

Pengacara Evensvold dan keluarga Tony Hsieh tidak menjawab permintaan komentar pada Senin.

Tony Hsieh berusia 46 tahun ketika dia meninggal pada 26 November 2020, karena cedera yang diderita dalam kebakaran rumah di Connecticut. Dia meninggal tanpa surat wasiat, memicu pertempuran pengadilan yang panjang atas tanah miliknya di mana keluarga dan rekan bisnisnya menuduh masing-masing pihak mengambil keuntungan dari mantan CEO Zappos.

Beberapa dokumen pengadilan mengklaim bahwa Tony Hsieh kekurangan gizi, hampir tidak tidur dan menyalahgunakan ketamin dan nitrous oxide di tahun-tahun terakhir sebelum kematiannya. Perkebunannya mengklaim bahwa batas kreditnya mencapai $250 juta sebelum kematiannya ketika dia mencoba mendanai proyek di Park Metropolis, Utah, termasuk membangun taman hiburan di mana pengunjung akan menggunakan kartu tarot untuk masuk dan menukar kerang sebagai mata uang.

Evensvold mengklaim dalam gugatan hari Jumat bahwa dia bekerja untuk Tony Hsieh pada tahun 2020 dan ditawari gaji tahunan sebesar $450.000, ditambah bonus penandatanganan sebesar 20 persen dari minat Hsieh di jaringan Nacho Daddy. Evensvold telah bekerja untuk restoran itu sejak 2011, dalam gugatan itu.

Menurut gugatan itu, Tony Hsieh sebelumnya mengatakan kepada Evensvold “dia akan melakukan apa pun yang dia bisa untuk menjadikan Evensvold sebagai pemilik sebagian dari Nacho Daddy.”

Evensvold mengundurkan diri dari Nacho Daddy dan pindah ke Park Metropolis, Utah, di mana dia bekerja pada proyek-proyek termasuk “tempat kastil es,” gelanggang es skating, “komunitas Geo Globe di Park Metropolis Film Studio,” sebuah bar, “teras ,” dan “membuat perahu/bar untuk properti Tony’s Park Metropolis,” menurut gugatan tersebut.

Pada saat kematian Tony Hsieh, Evensvold sedang mengantisipasi mengerjakan proyek-proyek masa depan, termasuk bar, restoran, dan “tempat hiburan bertema sihir,” kata gugatan itu.

Catatan pengadilan sebelumnya menunjukkan bahwa Evensvold mengklaim bahwa dia memiliki kontrak dengan Tony Hsieh yang merinci tanggung jawab pekerjaannya yang didefinisikan secara longgar, termasuk “mengerjakan proyek acak seperti ikan koi atau rumah pohon.” Salinan kontrak yang ditulis pada kertas Publish-it disertakan dalam pengajuan klaim kreditur awal Evensvold.

Hubungi Katelyn Newberg di [email protected] atau 702-383-0240. Ikuti @k_newberg di Twitter.

Author: Edward Morgan