Cakrawala kota Manila.

Filipina Akan Mendeportasi 40.000 Karyawan Kasino China – On-line-Casinos.com

Negara Asia Tenggara itu akan menjalani latihan deportasi besar-besaran menyusul tindakan keras terhadap kriminalitas yang berasal dari bisnis kasino domestik. Negara ini telah mengalihkan perhatiannya ke industri operasi perjudian lepas pantai China yang tidak terkendali – yang disebut POGO ini telah menjadi vertikal bisnis yang sangat akhir-akhir ini, menarik ribuan pekerja China ke Filipina saat mereka membangun foundation operasi di luar jangkauan anti-China. -perjudian yurisdiksi dan penegakan hukum.

Cakrawala kota Manila.

Sikap politik Filipina terhadap tempat perjudian telah berubah secara drastis di bawah pemerintahan baru, sejak Juni 2022 Presiden baru telah memulai serangkaian tindakan keras terhadap POGO yang dikelola China. ©TheDigitalWay/Pixabay

Praktik membangun jaringan operasi perjudian lepas pantai yang berbasis di Filipina telah menjadi siksaan bagi masyarakat lokal di sekitar tempat bisnis ini dibangun. Sifat bisnis perjudian di Asia tidak selalu sejalan dengan tujuan pemerintah dalam hal kemakmuran sosial. Kriminalitas dan korupsi adalah produk sampingan yang tak terhindarkan dari memungkinkan pengusaha perjudian berkeliaran bebas di negara ini. Penegakan hukum di daerah-daerah tempat pemekaran ini dilakukan lambat laun menjadi kewalahan dengan tuntutan yang diberikan kepada mereka.

Mencapai konsensus tentang dampak Filipina menjadi sarang agen perjudian Cina bukanlah proses yang paling mudah. Presiden negara itu, Ferdinand Marcos Jr, telah lama menolak penolakan tersebut, karena industri ini menghasilkan begitu banyak pendapatan untuk pemerintahnya yang kekurangan uang. Mengubah nada bicaranya tentang masalah ini menjadi salah satu konsesi untuk kritik telah menjadi transisi multi-tahun. Tetapi dengan pecahnya lebih banyak kekerasan dan gangguan di seluruh negeri, tampaknya pemerintah tidak punya pilihan selain bertindak tegas.

Sekarang tindakan keras telah dimulai, dan Filipina telah memutuskan untuk memulangkan lebih dari 40.000 pekerja China yang dipekerjakan di POGO yang dikelola secara lokal. Keputusan ini tampaknya tidak dibuat dengan mudah, dan itu datang sebagai akibat langsung dari para senator yang menyuarakan keprihatinan mereka tentang jalan yang telah diambil negara dalam beberapa tahun terakhir. Kritik meningkat tentang betapa rentannya Filipina terhadap industri perjudian – dan waktu untuk menciptakan kerangka hukum yang lebih kuat sudah lama tertunda.

175 Kasino Akan Ditutup oleh Pemerintah Filipina Baru

Setelah bertahun-tahun konsesi di bawah Rodrigo Duterte, Filipina menjadi surga bagi pengusaha perjudian China untuk menjalankan eksploitasi mereka. Itu adalah tren yang dimulai dalam bayang-bayang, kemudian berubah menjadi rahasia umum, hingga pada tahap selanjutnya menjadi mannequin monetisasi penuh untuk negara. Namun, hari-hari itu sekarang telah berlalu, dan pemerintahan baru yang dipimpin oleh Ferdinand Marcos Jr telah menunjukkan dengan sangat jelas bahwa mereka tidak akan lagi memberikan operator kasino lepas pantai izin masuk free of charge di Filipina.

Kata-kata adalah satu hal, tetapi tindakanlah yang benar-benar penting. Pemerintah baru tentu saja memenuhi itu, dengan pencabutan 175 lisensi operasi kasino. Semua kasino ini telah menerima persetujuan sejak 2016 di bawah pemerintahan Duterte, dan sekarang diminta untuk mengemasi tas mereka dan keluar dari negara tersebut. Ruang-ruang POGO sebagaimana dimaksud telah dicabut lisensinya sepenuhnya, atau lisensinya yang kedaluwarsa ditolak untuk perpanjangan.

Pembenaran pada tahap ini memiliki alasan yang jelas dan masuk akal. Dengan meningkatnya tingkat kejahatan, korupsi keuangan, pencucian uang, dan kekerasan yang terkait langsung dengan perang wilayah dan perebutan dominasi pasar, pihak berwenang Filipina telah sampai pada kesimpulan bahwa tidak peduli keuntungan finansial dari memiliki perusahaan perjudian China yang beroperasi di pantai mereka, harga dan biaya atas kesucian sosialnya meningkat ke tingkat yang tidak dapat diterima.

China yang telah lama mendorong Filipina untuk mengambil sikap lebih keras terhadap operasi POGO yang tersebar luas di seluruh negeri telah menyambut baik perubahan posisi tersebut. Di bawah pemerintahan Filipina yang baru, kepentingan dan tujuan China dipromosikan dengan lebih giat. Tidak lagi didorong oleh keuntungan finansial murni yang pernah diberikan oleh POGO karena peningkatan tajam dalam kejahatan dan kekacauan sosial, sikap Filipina yang baru terhadap operasi perjudian di pantainya menandai titik balik utama dalam dinamika hukum perjudian Asia.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Roda roulette.

Author: Edward Morgan