Bendera Bolivia melambai di tiang bendera di lanskap gurun.

Bolivia: Mesin Recreation Ilegal Akan Dihancurkan

Otoritas perjudian Bolivia akhirnya menandatangani perjanjian untuk penghancuran beberapa ratus mesin perjudian ilegal. Kesepakatan terjadi antara Gaming Management Authority (AJ) dan perusahaan daur ulang Bolivia Recumet, yang harus setuju untuk bekerja dengan AJ dalam masalah khusus ini. Perjanjian ini melibatkan complete 512 mesin recreation yang semuanya dianggap ilegal berdasarkan undang-undang saat ini.

Bendera Bolivia melambai di tiang bendera di lanskap gurun.

Bolivia telah mengizinkan penghancuran 512 peralatan permainan ilegal. Milos Hajder/Unsplash

Kemitraan penting AJ dengan Recumet

Direktur eksekutif AJ Jessica Saravia adalah pendukung perjanjian, yang memungkinkan organisasi untuk akhirnya bergerak maju dengan proses yang penting dalam hal menegakkan undang-undang perjudian Bolivia. Dia membagikan bahwa 500+ mesin recreation ini dihancurkan dengan cara yang sesuai seperti yang ditentukan oleh Recumet serta element tentang upaya daur ulang mesin sebelumnya.

Menurut Saravia, AJ telah mengklaim kembali 20.018 unit mesin recreation dari semua jenis. Dari 20.000+ buah itu, 91% telah dihancurkan. Itu merupakan complete 18.239 buah mesin. Jumlah itu tentu saja akan bertambah setelah batch terbaru mesin ilegal ini diproses oleh Recumet.

Langkah selanjutnya adalah AJ mengangkut batch mesin ini ke Recumet. Dari sana, perusahaan daur ulang akan secara sistematis menghancurkan potongan-potongan ini selama beberapa bulan, segera dimulai pada bulan Oktober dan selesai pada bulan Desember. Proses ini semua sesuai dengan undang-undang yang berlaku, khususnya UU 071 dan UU 060.

Kedua undang-undang ini menangani aspek proses yang berbeda. Yang pertama berkaitan dengan daur ulang yang memadai karena mesin ini dapat mencakup bagian-bagian yang berpotensi berbahaya bagi lingkungan jika tidak dihancurkan dengan cara yang tepat. Itulah mengapa sangat penting bahwa perusahaan daur ulang yang memenuhi syarat ada di dalamnya.

Kedua, Hukum 060 mengatur peraturan Lotre dan Permainan Peluang. Ini memastikan bahwa setiap mesin diperiksa terhadap standar yang ditetapkan oleh hukum Bolivia tentang permainan. Setiap mesin yang tidak ditandai untuk dimusnahkan sehingga tidak dapat digunakan lagi dalam kapasitas apa pun. Protokol semacam itu menggarisbawahi betapa seriusnya pemerintah Bolivia dalam menjaga struktur permainan yang aman bagi warganya.

Saravia mengulangi poin ini, berbagi bahwa pekerjaan AJ adalah bagian dari komitmen kepada rakyat Bolivia untuk mempromosikan bentuk-bentuk permainan yang authorized, menghapus lawan bicara yang tidak diinginkan dan menyediakan proses yang transparan.

AJ juga akan bekerja sama dengan Recumet untuk mengawasi proses tersebut. Saat perusahaan daur ulang menghancurkan setiap mesin, otoritas recreation memastikan proses ini telah terjadi. Dokumen juga disediakan untuk menunjukkan bahwa bagian mesin yang berpotensi menimbulkan polusi telah ditangani dengan aman.

Evaluasi ICONTEC di Bolivia

Otoritas Kontrol Permainan Bolivia baru-baru ini menjalani evaluasi eksternal. Ini dilakukan oleh sebuah lembaga yang berbasis di Kolombia terdekat, Institut Standar Teknis Sertifikasi Kolombia (ICONTEC). ICONTEC mampu memberikan AJ dengan sertifikat kualitas setelah analisis organisasi.

Faktanya, AJ dianugerahi kualifikasi tingkat tinggi di akhir proses dengan ICONTEC. ICONTEC mencatat bahwa AJ unggul dalam menerapkan teknologi komputer dalam memerangi permainan ilegal dan pemrosesan informasi. Meskipun hanya berlangsung empat hari penuh, proses audit meninjau semua aktivitas di kantor pusat utama AJ serta semua kantor regionalnya.

Kolombia juga telah menjadi otoritas bagi negara-negara LATAM lainnya, seperti Peru, yang baru-baru ini mengirim delegasi dari otoritas permainannya untuk belajar dari otoritas Kolombia selama pelatihan langsung. Otoritas Kolombia Coljuegos juga merupakan pelopor dalam penyitaan mesin ilegal. Ini telah menyita hampir 1000 buah peralatan dalam dua tahun terakhir.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Kota Bolivia yang ramai dengan kereta gantung.

Author: Edward Morgan