Michelada cocktail made with Michelada Love mix at 595 Craft and Kitchen in Las Vegas Wednesday ...

Bagaimana campuran michelada buatan sendiri menaklukkan Las Vegas

Minggir, Maria. Micheladas sedang mengalami momen.

Minuman Meksiko ini, mirip dengan bir bercampur darah, jus tomat, kaldu seafood, Worcestershire dan saus lainnya, cabai dan semburan air jeruk nipis. Dalam beberapa tahun terakhir, micheladas telah menjadi semakin populer di Las Vegas dan kota-kota lain, sebagian berkat peminum muda dan pemabuk mabuk yang menemukan minuman penguat pedas.

David Schy ingat saat, satu dekade lalu, ketika dia manggung sebagai koki Vegas, dan penggemar michelada adalah peminum yang kesepian.

“Setelah bekerja, saya akan pergi keluar untuk minum-minum,” katanya. “Minuman favorit saya adalah michelada. Itu benar-benar tidak dikenal pada saat itu. Para bartender akan berkata, ‘Kami tidak tahu cara membuatnya.’ (Atau jika mereka punya ide, upaya itu mengerikan.)

Kebutuhan menjadi ibu dari micheladas. Schy, seorang koki selama beberapa dekade, mulai mengotak-atik. Dia akan membuat micheladas sesuatu. Makanan vegan (karena dia alergi kerang) dan makanan botolan (untuk menghemat waktu bartender mencampur beberapa bahan; cukup tambahkan bir dan hiasan).

Pada November 2014, Schy meluncurkan campuran michelada vegan Michelada Love dengan 200 kotak di garasinya. Saat ini, sekitar 150 bar, restoran, dan pengecer di Vegas membawa Michelada Love. Jika Anda telah memesan michelada baru-baru ini di kota, dan bartender tidak membuatnya dari awal, ada kemungkinan besar Michelada Love memasang koktail.

Tetapi pada hari-hari awal, seperti yang dikatakan Schy, pasar tidak tahu apa yang harus dibuat dari campurannya.

Apa ini?

Ketika Schy mengembangkan Michelada Love, alergi kerangnya sejalan dengan meningkatnya permintaan akan produk vegan. Meskipun campurannya akan menjadi vegan — tidak ada jus makanan laut, Worcestershire bebas ikan teri — vegan tidak akan menjadi identitas utamanya. Rasa adalah.

Jadi, lebih dari 40 versi uji dilakukan di rumah, dengan 10 lainnya di pabrik untuk memastikan stabilitas rasa dalam botol kaca, karena berbagai jus dan kecap serta bumbu dan bumbu bebas jeruk dan bebas gluten masuk dan keluar dari method.

“Saya akan membuatnya, mencicipinya keesokan harinya, menyesuaikannya,” kata Schy. “Saya tahu seperti apa rasa yang saya inginkan dari campuran saya. Saya perlu menemukan keseimbangan yang tepat. Itu beristirahat selama enam minggu (dalam botol). Rasa berkembang seiring bertambahnya usia. ”

Koki mulai menjual 200 kotak pertama itu. Dan dengan cepat menyadari bahwa menjual campuran michelada vegan tidak seperti mencambuk semangat baru yang ramai.

“Respons dari pasar? Orang-orang yang membuat keputusan pembelian tidak memahami produk tersebut,” katanya. “Mereka akan berkata, ‘Tidak ada yang suka itu. Tidak, orang tidak menginginkan itu.’ ”

Dan hal vegan? Lupakan saja. “Selama dua tahun pertama, saya bahkan tidak akan memberi tahu orang-orang tentang vegan. Aku tidak ingin menakut-nakuti mereka. Itu bukan nilai jual dalam situasi arus utama. Ini adalah rasa yang saya ingin orang-orang coba.”

Duduk, menyeruput, berjualan

Ryan McGinnis memasok minuman beralkohol kelas atas melalui ODV Imports of Vegas. Pada tahun 2017, setelah permintaan yang sering dari Schy (yang adalah orang yang gigih), McGinnis setuju untuk mewakili Michelada Love, dan dia membantu Schy memindahkan campuran dari rasa ingin tahu koktail ke kesuksesan arus utama. Seperti biasa dalam bisnis minuman, mencicipi menyegel kesepakatan.

“Saya dan Dave perlu duduk di bar, memulai percakapan, meminta untuk bertemu dengan manajer, meminta mereka mencicipinya,” kata McGinnis.

Bartender sangat penting untuk mengadopsi campuran, McGinnis menambahkan. “Mereka akan berkata, ‘Saya dimintai itu sepanjang hari. Saya benci membuat minuman itu (dari awal). Aku tidak punya waktu untuk itu.” Michelada Love menawarkan rasa bartender yang dipadukan dengan kenyamanan.

Minuman keras, taco — dan micheladas

Kegunaan lain telah muncul untuk campuran michelada di luar minuman senama. Ada bloody marys, dengan vodka ditukar dengan bir, terutama untuk yang tidak toleran gluten. “Awalnya tidak terpikir oleh kami tentang pertumpahan darah itu,” kata McGinnis, “walaupun sekarang tampak jelas.”

Saat mencicipi tequila kerajinan, McGinnis menggunakan Michelada Love sebagai ganti sangrita, pemburu tequila yang terbuat dari jus tomat dan rempah-rempah (trendy) atau jeruk dan rempah-rempah (tradisional). Campuran michelada juga berfungsi dengan baik diaduk ke dalam nasi merah atau ditambahkan ke koktail udang campechana atau digunakan untuk merebus daging panggang.

“Untuk orang rumahan, agar tidak terjebak dengan sisa makanan setelah mereka membuat beberapa micheladas, makanya saya datang dengan kegunaan kulinernya,” kata Schy.

Pandemi memperlambat penjualan Michelada Love, tetapi karena bar dan restoran telah kembali, dan micheladas telah menjadi minuman saat itu, “kami telah kembali,” kata McGinnis. Saat ini, orang menginginkan “minuman keras dan beberapa taco.”

Dan pasangan apa yang lebih baik daripada michelada?

Hubungi Johnathan L. Wright di [email protected] Ikuti @ItsJLW di Twitter.

Author: Edward Morgan