Joey Paulos poses for a photo at the Review-Journal studio on Thursday, July 28, 2022, in Las V ...

Ancaman untuk meledakkan pesawat membuat kandidat Senat Negara Bagian ditangkap pada tahun 2003

Seorang penduduk Las Vegas yang mencalonkan diri sebagai anggota Senat negara bagian Nevada di Distrik 8 mengancam akan meledakkan sebuah pesawat pada 9 September 2003 — hampir dua tahun setelah 9/11 — setelah ia ketinggalan penerbangan lanjutannya di Phoenix.

Joey Paulos dari Partai Republik, seorang eksekutif recreation lama yang melawan Senator petahana Marilyn Dondero Loop, D-Las Vegas, dalam pemilihan paruh waktu 8 November, didakwa dengan dua tuduhan informasi palsu atau ancaman untuk menempatkan bahan peledak atau pembakar di pesawat terbang .

Dia mengaku bersalah dalam perjanjian pra-persidangan, dan setelah dia menyelesaikan program diversi, kasus itu dibatalkan oleh pemerintah, menurut catatan pengadilan.

Paulos menyebut saat itu sebagai “dekade tersulit dalam hidupnya,” karena dia berjuang dengan kecanduan opioid dan memiliki saudara lelaki yang meninggal karena overdosis obat. Paulos mengatakan dia telah sadar selama lebih dari 15 tahun.

“Intinya, kasus ini dihentikan. Saya tidak pernah dihukum. Itu hanya insiden yang tidak menguntungkan, ”katanya kepada Overview-Journal.

“Jika saya bisa melakukannya lagi, saya akan melakukannya, tetapi saya tidak bisa. Apa yang bisa saya lakukan, bagaimanapun, adalah berbicara secara terbuka tentang hal itu dan, yang paling penting, berbicara secara terbuka tentang mengapa saya berada di Phoenix hari itu dan ketenangan saya sejak itu, ”kata Paulos dalam pernyataan itu.

Pulang dari rehabilitasi

Pada tahun 2003, Paulos kembali dari program rehabilitasi narkoba ketika penerbangannya tertunda karena cuaca, dan dia ketinggalan penerbangan lanjutan dari Phoenix ke Las Vegas. Bagasinya ada di penerbangan lanjutan, dan dia hanya membawa ID-nya, katanya.

“Saya frustrasi,” kata Paulos.

Biro bandara Departemen Kepolisian Phoenix menahan Paulos setelah dia terdengar membuat ancaman bom di dalam bandara di pusat bantuan penumpang America West Airways, menurut pernyataan tertulis oleh agen khusus untuk Biro Investigasi Federal yang diperoleh Overview- Jurnal.

Paulos pergi ke pusat bantuan penumpang America West dan menuntut untuk diberikan tiket kelas satu ke Las Vegas dan tiket free of charge ke mana saja America West terbang sebagai kompensasi karena ketinggalan penerbangan lanjutannya, menurut pernyataan tertulis.

Ketika maskapai menolak, dia menjadi marah dan membuat panggilan telepon dari konter, di mana dia berkata, “Jika saya tidak mendapatkan tiket saya, saya akan meledakkan pesawat, atau meledakkan tempat ini,” menurut surat pernyataan.

Seorang perwakilan layanan khusus untuk America West mengatakan bahwa “Paulos bertindak dengan cara yang tidak stabil, dan kasar, menggunakan kata-kata kotor sambil menuntut untuk ditingkatkan ke kelas satu untuk penerbangannya ke Las Vegas, dan juga menuntut tiket free of charge dari America West sebagai kompensasi untuk ketidaknyamanannya,” menurut surat pernyataan.

Perwakilan itu mengatakan dia yakin Paulos “berpotensi berbahaya,” jadi Paulos ditangkap oleh Departemen Kepolisian Phoenix sehubungan dengan pernyataan bom yang dia buat serta kepemilikan zat yang dikendalikan, menurut pernyataan tertulis. Dia menghabiskan tiga hari di penjara di Maricopa County, dan dalam kondisinya untuk dibebaskan, dia harus menahan diri dari penggunaan alkohol atau zat yang dikendalikan dan harus berpartisipasi dalam konseling dan pengobatan narkoba/alkohol, menurut catatan pengadilan. Dia juga harus menyerahkan paspornya, yang kemudian dia dapatkan kembali setelah kasusnya dibatalkan.

Zat-zat yang dikendalikan itu adalah obat-obatan yang diberikan oleh program rehabilitasinya untuk membantu penarikan serta tidur dan kecemasan, kata kampanyenya.

Mengatakan ancaman adalah lelucon

Paulos mengatakan kepada polisi bahwa dia meminta maaf karena membuat pernyataan itu dan membuat komentar itu sebagai lelucon.

Dalam sebuah video kepada para pendukungnya di situs kampanyenya, dia mengatakan bahwa periode itu adalah dekade tersulit dalam hidupnya, dan dia telah sadar selama lebih dari 15 tahun. Pada tahun 2007, saudaranya meninggal karena overdosis obat. Dia mengatakan dia lebih kuat karena pengalamannya, yang akan membantunya melayani di Badan Legislatif Nevada.

“Sederhananya, 19 tahun lalu, saya melakukan kesalahan. … Saya sangat frustrasi karena pesawat saya pulang ke Las Vegas telah ditarik dari jalur jet dengan tas saya di atasnya tetapi bukan saya,” kata Paulos dalam sebuah pernyataan.

“Itu adalah insiden yang terisolasi, dan saya bertanggung jawab penuh atas perilaku saya. Saya sangat menyesal telah menempatkan keluarga dan teman-teman saya melalui pengalaman yang merendahkan itu, ”katanya.

Hubungi Jessica Hill di [email protected] Ikuti @jess_hillyeah di Twitter.

Author: Edward Morgan