Polisi anti huru-hara.

125 Tewas Setelah Dihancurkan di Kerusuhan Stadion Sepak Bola Indonesia

Indonesia menyaksikan salah satu bencana stadion terburuk di dunia beberapa hari yang lalu setelah insiden kerusuhan dan tabrakan besar-besaran di pertandingan sepak bola domestik. Peristiwa tragis telah menjadi berita utama nasional di seluruh dunia, dan gambar yang mengejutkan mengungkapkan kekacauan yang terjadi di lapangan, dan kemudian meluas ke teras yang penuh sesak di mana gerombolan penggemar mencoba melarikan diri dari sensasi gasoline air mata yang ditembakkan. mereka oleh polisi anti huru hara bersenjata.

Polisi anti huru-hara.

Polisi anti huru hara dari pasukan Indonesia dikerahkan di dalam stadion – menembakkan gasoline air mata ke arah massa – suatu tindakan yang oleh banyak orang disorot sebagai penyebab langsung kehancuran dan tragedi berikutnya. ©Hubert2T/Pixabay

Sedikitnya 125 orang dipastikan tewas dan ratusan lainnya luka-luka pasca kejadian di Stadion Arema FC pada Sabtu di Malang, sebuah kota di Jawa Timur. FIFA telah mengeluarkan pernyataan yang menyoroti aturan seputar kepolisian di pertandingan sepak bola, yang menyatakan bahwa dalam situasi apa pun gasoline pengontrol massa tidak boleh digunakan di dalam stadion sepak bola. Mereka kemudian menyimpulkan bahwa insiden itu adalah tragedi yang tidak dapat dipahami bagi seluruh komunitas sepak bola, dan bahwa ini akan menjadi hari kelam yang hidup lama dalam ingatan semua orang yang terlibat dalam olahraga sepak bola.

Kritik atas tindakan yang diambil oleh polisi sangat keras, dan secara khusus menyoroti kecerobohan menembakkan gasoline air mata ke kerumunan orang di ruang tertutup. Untuk membuat masalah menjadi lebih parah, corong keluar untuk stadion dirancang dengan buruk, menyisakan sangat sedikit ruang bagi kelompok besar untuk bergerak begitu cepat. Selain itu, pintu keluar tertentu benar-benar terkunci dari luar. Kombinasi dari semua faktor ini menyebabkan serangkaian keadaan yang mematikan di mana penggemar mencoba mendobrak dinding dan pintu untuk menghindari gasoline air mata.

Cuplikan video dari pertandingan menunjukkan para penggemar menyerbu lapangan setelah tim tuan rumah kalah 2-3 dalam pertandingan derby lokal. Polisi membalas dengan menembakkan gasoline air mata ke lapangan. Tubuh tak bernyawa dapat dilihat dan seluruh situasi tidak lain adalah apokaliptik. Persatuan Sepak Bola Indonesia telah memerintahkan penghentian semua pertandingan domestik sementara penyelidikan atas insiden hari Sabtu dibawa ke depan.

Salah satu Bencana Sepak Bola Terburuk di Dunia

Situasi di dalam tanah pada peluit penuh waktu hanya dapat digambarkan sebagai sangat tegang. Ada penggemar yang benar-benar marah dengan kinerja tim tuan rumah yang merasakan dorongan untuk memanjat pagar dan menghadapi pemain di lapangan. Saat itulah kekacauan terjadi, penyerbu lapangan pertama ini dicegat dengan keras oleh polisi dan dipukuli – setelah itu serangkaian ledakan terdengar, saat polisi mulai menembakkan gasoline air mata ke bagian besar stadion tempat para penyerbu lapangan muncul.

Ketika polisi mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas kekacauan, lebih banyak penggemar muncul ke lapangan. Apa yang terjadi hanya dapat digambarkan sebagai kerusuhan proporsi epik; van polisi dibalik dan dibakar, batu bata dilemparkan ke polisi, para pemain memanjat melewati kerumunan untuk mencoba dan keluar dari lapangan – dan ratusan penggemar tercekik dalam gelombang massa ke pintu keluar. Anak-anak, dan wanita dari segala usia sayangnya terlalu terjebak dalam bencana.

Di luar stadion situasinya sama buruknya. Kemarahan telah tumpah ke jalan-jalan, dan para perusuh mengambilnya sendiri untuk menunjukkan kemarahan dan penghinaan mereka atas tindakan penegakan hukum yang ceroboh yang ditunjukkan di dalam stadion. Lebih banyak perhatian polisi telah dilemparkan terbalik, dan api berkobar tinggi di tengah jalan. Suasananya luar biasa keras, dan rekaman video yang menangkap evolusi kekacauan itu mengejutkan untuk dilihat.

Musibah di stadion Arema FC ini akan menjadi salah satu tragedi terbesar yang pernah ada di seluruh olahraga sepak bola. 125 nyawa dan terus bertambah karena sejumlah orang yang terluka masih berjuang untuk hidup mereka di rumah sakit. Bagaimana sepak bola Indonesia dapat bergerak dari insiden ini masih belum sepenuhnya diketahui – dan kemarahan di negara ini atas penanganan kekacauan oleh polisi semakin keras. Saat investigasi dimulai, kita hanya bisa berharap bahwa para pelaku dibawa ke hadapan juri untuk mempertanggungjawabkan tindakan mereka, dan para korban bencana ini menerima penghiburan dalam keadilan yang layak mereka dapatkan.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Anak-anak bermain sepak bola di Asia.

Author: Edward Morgan